Resonansi Tafsir: PASAL SENDA GURAU

Featured

Tag

Marzani Anwar

QS Muhammad /47: 36

ِنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۚ وَإِنْ تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا يُؤْتِكُمْ أُجُورَكُمْ وَلَا يَسْأَلْكُمْ أَمْوَالَكُمْ

 

“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu.:

Meskipun hidup ini “paribasan  mung mampir ngombe” (numpang minum), tapi ngombe-ne sering dilama-lamain, biar bisa sambil kongkow. Itulah manusia, memiliki kesukaan ngobrol sana-sini, bercanda , dan yang ” diombe” juga bermacem-macem, ada cocacola, kopi, susu kental manis, teh tubruk, dan sebagainya.

Dalam ayat tersebut, Allah bukannya melarang, tapi menyindir saja. Ada kata LA’IB di situ, yang menurut Quraisy Shihab adalah suatu perbuatan yang dilakukan bukan untuk suatu tujuan yang wajar, tidak membawa manfaat atau tidak untuk mencegah kemungkaran atau kemudharatan,  Kadang hanya untuk mehghabiskan waktu semata.  Sedangkan kata LAHW adalah suatu perbuatan yang menyebabkan kelengahan pelakunya, dan atau pekerjaan yang tidak memberi manfaat. ( lihat buku: Lajnah Tafsir Kemenag, Maqasidus Syariah hal. 169) . Kata LAHW yang masdarnya  LAHWAN sering di-Jawakan menjadi LELAHANAN, yang artinya, ngobrol sana sini, tidak ada ujungpangkalnya. di ayat yang lain, kata Lahw  berati ” perkataan yang tidak berguna” ( lihat QS. Luqman /31:6)

Ayat yang sepadan dengan itu ada di QS. Al. Ankabut/29: 64, al Hadid/57: 20, yang menyebutkan bahwa semua kesenangan di dunia itu hanya MENIPU.

Pada sisi lain, Quraisy Shihab dengan mengutip pendapat mufassir  Tabatabai’yi , bahwa  kata “permainan” dalam ayat tersebut merupakan gambaran dari awal perkembangan manusia hingga mencapai kedewasaannya. Kata ALA’IB merupakan gambaran keadaan bayi, yang merasakan enaknya perbuatan bermain walau ia sendiri tidak tahu  tujuan apa apa kecuali bermain dan bermain. Disusul kemudian dengan AL-LAHW,. yakni ksesukaan. berceloteh, yang juga dilakukan oleh anak anak. Artinya bahwa, kesukaan bersenang senang yang tak jelas tujuannya itu sebenarnya, dunianya anak-anak. Makanya kalau orang dewasa  kok masih suka bermaln-main,  dibilang  “aya cah cilik/ seperti anak kacil”.

Masih. tentang pendapat  Tabataiy tadi, bahwa kesukaan bagi orang dewasa disebut sebagai   AZ- ZINAH yang artinya perhiasan. Itulah kesenangan kalangan  para pemuda dan remaja. (Azzina di sini jangan diartikan berzina). Karena perbuatan mereka suka berhias dan bergaya. menyusul kemudian perbuatan TAFAKHUR , yang artinya berbangga. Berikutnya adalah “takassur bil amwal wal aulad” , yaitu suka memperbanyak harta dan anak. Pelakunya jelas orang dewasa. Sekali lagi, Allah bukannya melarang kalian menjadi orang kaya, berbangga dengan kekayaannya, dan berbangga dengan anak anaknya. Tapi diingatkan di ayat 36 S. Muhammad tersebut, bahwa kesenangan di dunia ini adalah kesenangan yang PALSU.  Kenapa palsu, karena kesenangan dalam kegiatan seperti itu , pasti ada keberakhiran, atau kebosanan. Main gaple, ndengerin lagu, nonton fiilm,  jajan sate, makan pizza hut, minum racun eh w’dank ronde, dan apa saja,  pasti ada tingkat kebosanannya. Bahkan bagi yang usianya di atas 55 tahunan, disediakan roti enak-enak kayak brownis, oleh para  anak, cucu atau temen,  malah jawabe ” wis do panganen kono,  aku iki wae singkong goreng” ( saya cukup singkong gorengnya saja).

Di S. al A’nkabut/29: 64. Allah memaklumkan  pula atas kesenangan manusia itu, tapi harus ingat, bahwa  hidup yang sebenar-benarnya adalah DI AKHERAT kelak.

KELUARGA TRAH SURODIMEDJAN KRANDAH: H. SOMODEMIDJO

NOMOR I NDUK     : 01

 NOMOR NAMA KEPALA KELUARGA NAMA PUTERA/PUTERI
URUT INDUK
       
    Generasi Pertama

 

 
1. 01 Somodimedjo+

Ny. H. Somodimedjo

1.   H. Abdul Djalil

2.   H. Djaelani

3.   H. Moh. Anwar

4.   Ny. H. Marzuki

5.   H. Ilyas Shidiq

 

    Generasi Kedua

 

 
2. 011 KH. Abdul Djalil  +

Ny. Abdul Djalil

1.   Badingah

2.   Sudariyah

3.   Suwarti

4.   Drs. M. Badawi

5.   St. Hidayatun Fatonah

 

3. 012 H. Djaelani  +

Ny. Djamilah

1.   Hj. Fatimah

2.   Robingah

3.   Basruyah

4.   Roisul Hadi

5.   Basuki Bakhroni

6.   Yamawi

 

4. 013 H. Moh. Anwar + Ny. Hj. Maryam 1.   H.  Anwar Dhani, Ph.D

2.   Ir. H. Anwar Ispandi

3.   Ema Mandarsih

4.   Ir. H. Mawardi  Anwar

5.   Dr.  Marzani  Anwar

6.   Drs. Suroto Anwar

7.   Murdaningsih

8.   Drs. Asbani

9.   Dra. Sumarsih, M Pd

 

5. 014 H. Marzuki  + Ny. H. Marzuki – 1.   Ahmad Djazuli

2.   H. Dasimah

3.   H. Shofiah

4.   H. Masyhud Mz

5.   Drs. H. Basyir Mz

6.   Hj. Waridah

7.   Hj. Hadiyati, BA

8.   Hj. Warfingah

9.   Dra. Jumanah

 

6. 015 H. Ilyas Shidiq +

Ny. H. Ilyas Shidiq

1.   Drs. Damanhuri, MBA

2.   Sri Widayatonah

3.   Istiqomah

4.   Darto Sunhaji

5.   Sri Murtini

6.   Syamsuhadi

7.   Muslihul Hadi

8.   Zahid Mustofa

9.   Nurhadi

 

    Generasi Ketiga 

 

 
7. 0111 Ny. Badingah 1.   Endang Marsudiningsih
       
8. 0112 Nursiswanto + Ny. Sudariyah 1.   St. Wien Nurhidayati

2.   M. Agus Budisantoso

3.   Siti Mutmainah

4.   Luluk Fitria Astuti

       
9. 0113 Agus Tanto + Ny.  Suwarti 1.   Lis Purnawati

2.   Nurhadi

3.   Yayuk Iszukhaini

4.   Safaruddin Zuhri

 

10. 0114 Drs. M. Badawi +

Dra. Hj. Mahmudah

1.   Mohammad  Salim

2.   Iffati Yamimah

3.   Mira Khairunnisa

       
11. 0115

M. Suhardjono BA +

Siti Hidayatun Fatonah

1.   Lutfatul Latifah

2.   Lina Ari Suharyani

3.   Ratna Muthoharoh

   

 
12. 0121

H. Hasyim Sobar +

Ny. Hj. Fatimah

1.   Nurhayati Ekowati

2.   Ir. Mustafa Dwiyono

3.   Arsyad Triono

4.   Drs. Anif Kwartono

5.   Drs. Muzani Indriono

6.   Dra. Nuraini Saptawati

   

 
13. 0122

Ny. Robingah

1.   Agus Sapura

2.   Basyori

   

 
14. 0123

Ny. Basriyah

1.   Muhajir

2.   Eni Baroroh

3.   Fathul Affan

4.   Safaruddin Zuhri

   

 
15. 0124

Roisul Hadi + Ny. Roisul Hadi

1.   Umi Wasfiatul Janah

2.   Ahmadi Khusolihin

3.   Zaenal Abidin

4.   Fatah Arianto

   

 
16. 0125

Basuki Bakhroni + Ny. Basuki

1.   M. Nurhidayati

2.   Rohman Anif

   

 
17. 0126

Yamawi  + Ny. Yamawi

 

1. Ferra Ernawati
18. 0131

H. Anwar Dhani, Ph. D +

Ny. Hj. Sri Sumarni

1.   Dhini Murhandayani

2.   Dian Gamayanti

3.   Herdiana Puspitasari

   

 
19. 0132

Ir. H. Anwar Ispandi, M. Sc +

Dra. Hj. Djazimah

1.   Andi Susmiarto

2.   Fenty Lelana Rakhmawati

3.   Ishadi Nurwidiantoro

   

 
20. 0133

Ahmad Hunein +

Ema Mandarsih

1.   Happy Al-Husni

2.   Ihsan Muhamad Irfan

   

 
21. 0134

Ir. H. Marwadi + Ny. Khairiyah

1.   Anfid Erdian

2.   Dimas Aristyanto

3.   Adithiya Triananta

4.   Fina Ardiarini Alamanda

   

 
22. 0135

Prof. Dr. Marzani Anwar+

Dra. Sri Rahayu

1.   Elfa Diasmara, ST

2.   Divi Analis, SE

   

 
23. 0136

Drs. Suroto+Ny. Muryati, BA

1.   Hanifah Latif Muslimah, S Psi

2.   Arif Hasan Amiruddin

3.   Kurnia Azizah, S Ag.

   

 
24. 0141

Sudjoko Djazuli +

Ny. Badingah

1.   Husni Supriyadi

2.   Yulianto

3.   Khifdiyah Yuliati

4.   Moh. Ikhsan Yulisantoso

5.   Rohmad Yulisantoso

6.   Wahid Hasyim

7.   Tutik Syamherawati

   

 
25. 0142

Abdul Basyir +

Ny. Dasimah

1.   Siti Djaziroh

2.   Drs. Bahruddin

3.   Drs. Syamsuddin

4.   Drs. Ahmad Zaidi

5.   Wahid Zaenuri

6.   Arintas Ikhsaniah

   

 
26. 0143

Suwandi  + Ny. Sofiah

1.   H. Moh. Qomaruddin, SE

2.   Moh. Hasanuddin, SH

3.   Drs. Rakhmad Sayogya

4.   Abdul Muid Sofyan

5.   H. Abdul Ghafar Mualim

   

 
27. 0144

Drs. H. Masyhud Marzuki  +

Hj. Siti Asiah

1.   M. Sidik Hanafi

2.   Farida Nuraini

3.   Astuti Kusumawati, S Ag

4.   M. Qadri Agus Setiawan

   

 
28. 0145

Drs.  Basyir Mz +

Ny. Muhayah, BA

1.   Dewi Nurhastuti, SE

2.   Jati Purnamawati

3.   Irawan

4.   Diah Listiarifah

   

 
29. 0146

H. Sarindi Harsono +

Hj. Waridah

1.   Eny Trisnowati

2.   Tuty Buddiarti

3.   Yuyun Zulaikhah

4.   Muzaroh Syarwanto

   

 
30. 0147

H. Sukirman + Ny. Hadiyati, BA

1.   Siti  Nur Andariyati

2.   Kurniawati

3.   Latifatun Amanati

4.   Syarifah M. Isyiana

   

 
31. 0148

Ir. H. Soemantri +

Hj. Siti Warfingah

1.   Prima Kusuma Sumantri

2.   Niken Puspitaningrum

   

 
32. 0149

H. Sudarman, SH +

Dra. H. Djumanah

1.   Linda Suryaningrum

2.   Binang Sukmayuda

   

 
33. 0151

Drs. H. Damanhuri, MBA +

Hj. Sri Muslimatun, S KM

1.   Nur Muhammad Artha, SpA

2.   dr. Nizar Hero Kartika

3.

   

 
34. 0152

Sukirman + Sri Widayatonah

1.   Budiyanto

2.   Hari Subagyo

3.   Harto Sulistio

   

 
35. 0153

Djuwari + Istiqomah

1.   St. Fatimatun Nafsiah

2.   Edwin Bisri Mustofa

   

 
36. 0154

Darto Sunhaji +

Ny. Darto Sunhaji

1.   Latif Yuhdiyanto

2.   Herti Latifah

   

 
37. 0155

Sukoyo + Sri Murtini

1.   Tini Sukaemi

2.   Endro

3.   Wulandari

   

 
38. 0156

Samsuhadi +

Ny. Samsuhadi

1.   Ervi Melisa

2.   Dewinta

3.   Rifki

   

 
39. 0157

Muslikhulhadi +Ny. Muslikhulhadi

1.   Rehan

2.   Indra Zakaria

   

 
40. 0158

Zahid Mustofa +

Ny. Zahid Mustofa

 

1.   Yusuf

2.   Rifet

41. 0159

Drs. Nuhadi +

Dra. Sumarsih Anwar, M Pd

1.   Vandi Alfian Ahmad

2.   Kayfi Kafrawi Ridwan

3.   M. Safa Alfaiza

 

   

Generasi Keempat

 

 
42. 01111

Arief Sarodja +

Ny. Endang Marsudiningsih

1.   Azis Wahyu Hidayat

2.   Fad Ismail

3.   Iwan Parseto

   

 
43. 01121

Effendi +

Ny. St. Wien Nurhidayati

1.   Diah Ratna Meta Novi

2.   Iput

3.   Diah Ayu Wulan

44. 01122

Agus Budi santoso +

Maimunah

1.    Akmal
45. 01133

Yayuk Izzukhaini =

…………

1.    …..
46. 01134

Safarudin Zuhri +

……..

1.    Kamila Ainunisa
47. 01141

Muhammad salim

1.    …..

2.    …….

48. 01142

Iffati Zamimah +

………..

1.    ……

2.    …….

49. 01151

Lutfatul Latifah

1……

2…….

   

 
50. 01211

Haryoto +

Nurhayati Ekowati

1.   Vivi Alfiani

2.   Wiwit Hustami K

3.   Didit

   

 
51. 01212

Ir. Mustofa Dwiyono +

Dr. Endang

1.   Arif Eka Rahmanto

2.   Sprila

3.   Aryo

   

 
52. 01213

Arsyad Triono +

Muni’ah

1.   Eko Zulham Arianto

 

   

 
53. 01214

Drs. Chanif Kwartono +

Ny. Wiwik

1.   Rahmawai Ika Sari

 

   

 
54. 01215

Drs. Muzani Indriono +

Liestiyati

1.   Rinda Agustifani Putri

2.   Febri Rahmaji

   

 
55. 01216

Cahir Slamet Irianto +

Ny. Dra. Nuraini Saptowati

1.   Ryan Zulham Priyadi

2.   Rizki Januar Putranto

56. 012 31

Muhajir +

Ny. Asih

1.    Rizki Andika Akbar
57. 01233

Fathul Affan  + Tuginah

1.    …..

2.    …..

58. 01241

…………….. +

Umi Wasiyatul Janah

1.    Aulia Fitriani

 

59. 01242

Sholihin, S Ag +

Ida Listyani

1.Afif Qushoyyi Rahmadi
60. 01243

Zaenal Abidin +

………………….

2.Alleno Suryo Negoro
61. 01252

Rahman Arif +

…………..

Iyati Veda Ardia Rachman
2. 01311

Dhini Murhandayani, ST + Ir. Sumartono

1.    Reza Naufal Alfafa

2.    Alim Arhan Bani

3.    Rozaq Arhan Bani

 

3. 01312

Diyan Gamayanti, SE +

Wahid  Hasyim

1.     Naya

2.     Faro

4. 01313

Dina Murnihandayani +

Ari Trianto Wibowo

1.    Hilal Taslimi
5. 01321

Andy Susmiarto +

Musalamah, ST.

1.    Afika Rahma Mardatila

2.    Bilqis Fatimah Azzahra

 

6. 01322 Drs. Moh. Rasyid +

Dra.Fenty Lelana Rakhmawati

 

1.    Fidla Anindita Nurahma

2.    Eliska Kamila Azkadina

7. 01323 Ishadi Nurwidiantoro +

Desy Erlianawati

 

1.    Ainaya Asyifa Dewi

 

8. 01331 Ihsan Muhammad Irfan +

Nining Murniati

1.    Naisha Adeeva Salvina
9. 01332 …………………. +

Happy

 
10. 01341 Ir. Anvid Erdian +

Dyah Layung Sekar

 

1.    Langit Anelka Erdian

2.    Semesta Ameesha Erdian

11. 01342 Ir. Dimas Ariestanto +

Dewi Rahmalia

 

1.    Alrayden Ariestanto
12. 01343 Aditya Triananta, SE +

Ratna Kusumaningsih

 

1.    Ibrahim Asyakiri Aditya
13. 01334 ……………. +

Fina Alamanda, SE

 
14. 01351 Elfa Diasmara, ST +

Happy Hapsari H., S Sos

1.    Rafa Ananta

2.    Isyana Putri

15. 01352 Divi Analis, SE +

Dhiesta Natalia,

1.    Arya Bima Pamdega

2.    Narendra

   

 
16. 01411

Husni Supriadi +

Ny. Marti

1.   Najib

2.   Nuril

   

 
17. 01441

M. Sidiq Hanafi +

Hani’ah

1.    Alip

2.    Dinda

18. 01442

Farida Nuraini + Indarto

 

1.    Kaila

2.    Saras

19. 01412

Yulianto + Rani

1.   Putri

2.   Elang

20. 01443

Astuti Kusumawati+

Ari Widiatmoko

1.    Tika

2.    Akita Aulia Sakina

   

 
21. 01413

Drs. Hanani Nasheh +

Khifdiah Yuliati

1.   Ganea

2.   Farhan

3.   Fais

   

 
22. 01421

Suhardi + Siti Djaziroh

1.   Ita Ikhsaniati

2.   Iin Zamanita

   

 
23. 01422

Drs. Bahruddin +

Pandan Wilis

1.   Athif Ka’isah

2.   Muhammad Zaid RA.

   

 
24. 01423

Drs. Syamsuddin +

Watik

1.   Allya

 

   

 
25. 01424

Drs. Ahmad Zaidi +

Lidarti

1.   Tika

2.   Fatharani Putri

3.   Irham Naufal Yulian

26. 01425

Zaenuri +Ratri

1.    …….
27.      01426

Arintas + Margono

1.    Afifah

2.    Khusna

3.    Zahro

   

 
28. 01431

H. Moh. Qomaruddin, SE +

Dra. Herawati

1.   Erma Yuliantaufiq

2.   Septian Erma Putra

3.   Febrina Erma Putri

   

 
29. 01432

Moh. Hasanuddin, SH +

Nunis Ani Haniah

1.   Radite Hanundita Alfan Putra (Ifan)

2.   Mita

3.   Putri

4.   Hanun

   

 
30. 01433

Rakhmad Sayogya +

Siti Lestari

1.   Tisa

2.   Ninda

   

 
31. 01434

Abdul Muid Sofyan +

Retno Dwiyanti

1.   Riyo Alfian

2.   Cindy Afianti

3.   Ayu Ramdani

   

 
32. 01435

Abd. Ghafur Mualim +

Nurrahmah

1.   Attaya Ghiniya Putri

 

33. 01453

Fajar Irawan, SE, M,AK +

dr. Ilmida Husniana

2.
34. 01454

Diah Listiarifah + Ramadhani

 

1.    Faza

2.    Alisha Qurataayun

35. 01461

Jono + Eni Trisnowati

1.    Ilma Aptaningrumi

2.    Nanang Haryono

3.    Indah Aptanuri

36. 01462

Bambang Rohadi +

Tuti Budiarti

1.    Dila Alifandi

2.    Alfan

3.    Rafli

37. 01463

M. Halabi +

Yuyun Yulaikhah

1. Ahmad Wajib

2. Azka Solawatilah

3. Hasna Humairoh

38. 01464

Muzaroh Sarwanto +

Suciati

1.    Kiffan Atta Danendra

2.    Tabita Kirana Salmanesia

39. 01471

Tri Nugroho+

Siti Nur Andariyati

1.    Rayyan Zahir Ramadan
40. 01472

Ridwan Hanafi +

Kunia Munfangati

 
41. 01473

Margianto, SE +

Latifatun Amanati

1.    M. Syauqi Kariza Ahyan
42. 01474

Nico Wahyu Nurcahyo +

Syarifah Isyiana Mucharir

1.    Almaisan Fausta Atailah
43. 01481

Prima Kusuma  +

 

1.                1. ………
44. 01482

Niken Puspaningum +

…………………………

1.    …..
45. 01491

Linda Suryaningrum +

……………….

1.     ……..
46. 01511

Dr. Nur Muhammad Arta +

Retno

1.    Aini Sofia D.

2.    …

47. 01512

Nizar Hero Kartika +

……………………

1.    Ibra

2.

48. 01521

Budiyanto + Eny

1.    Muhammad Yulianto

2.    Muh. Alfan Litfianto

49. 01522

Hari Subago +

Listyawati

1.    Yahya

2.

50. 01523

Harto Sulistyo +

……………………

1.    …….

2.    …..

51. 01531

St. Faimatun Nafsiah +

Lilik

1.      ……..
52. 01532

Edwin Bisri Mustofa +

 

1.
53. 01581

Yusup F + Viana Puspitasari

1.      …..
54. 01123

Singgih + Siti Mutmainah

1.    Prigel Panggih P.

2.    ….

55.  

3.
   

Generasi Kelima

 

 
56. 011211

…………….. +

Dyah Meta Novi

1.    ……
57.  

2.
58. 014131

Ganea +

………..

1.      …….
59.  

1.    ………
60.  

1.    ………
61. 014321

Radite Hanundita Alfan  Putra + Ayu

1.
62. 014322

1.    …
63.  

1.    ….

KELUARGA TRAH SURODIMEDJAN KRANDAH: Kyai H.ANWAR MERTODIRYO

NOMOR I NDUK     : 02

 

NOMOR NAMA KEPALA KELUARGA NAMA PUTERA/PUTERI  
URUT INDUK  
         
    Generasi Pertama

 

   
1. 02 H. Mertodirjo  +

Ny. H. Mertodirjo

1.   Dasuki

2.   Ny. Djamilah

3.   Muh. Sudjak

4.   Ny. Walidjah

5.   Hasyim Anwar

6.   Ny. Mardilah

7.   Ny. Hasyimah

 
     

Generasi Kedua

 

   
2. 021 Dasuki+ Ny. Dasuki 1.    Asmuri

2.    Jazuli

3.    Mardiah

 
         
3. 022 H. Djaelni  + Ny. Djamilah (idem No. Induk 012)  
4. 023 Mohammad Sudjak  +

Ny. Moh. Sudjak

1.   Muh.  Khamim

2.   Asmuri

3.   Suryati

 
         
5. 024 Notohardjono + Ny. Walidjah 1.   Bambang Wijayanto

2.   Marsigit Sugondo

3.   Sri  Anjar Purwaningsih

4.   Astuti Caho Handayani

 
         
6. 025 Hasyim Anwar +

Ny. Hasyim Anwar

1.   Toto Hendrato

2.   Hendratmoko

3.   Oyok Djumaiah

4.   Tati Martanti

5.   Mas Heryanto

6.   Heru Susanto

7.   Sobari

8.   Sapari

9.   Erma Herlina

10.              Erni Hernawati

11.              Rr. Tice Herwiyanti

 
         
7. 026 Ny. Mardilah +Subardiyan 1.   Thamrin B Widyatmoko

2.   Isni Sudarti

 
         
8. 027 Moh. Alawan + Ny. Hasyimah 1.   Nurcaho Purwaning AA

2.   dr. Heru Prajadmo

3.   Tuti Nurhati Handayani

4.   Nunik Munsiah N.

5.   Cuk Burhan Ahmadi

6.   Abdul Majid Burhani

7.   Iffah Aqoimatun

 
    Generasi Ketiga

 

   
9. 0231 Moh. Khamim+ Ny. Sutirah 1.   Siti Sundari

2.   Sri Lestari

3.   Budi Santoso

4.   Supriyatin

5.   Yunanto

 
         
10. 0232 Asmuri  + Ny. Asmuri 1.   Brusman Effendi

2.   Edwin Edrianti

3.   Abdul Haris N.G

 
         
11. 0233 Moh. Abdul Gani BE +

Ny. Suryati

1.   Richard

2.   Ade Tediawan

 
         
12. 0241 Bambang Wijayanto +

Ny. Bambang Wijayanto

1.   Anis Muflikhatun

2.   Abul Hasan Al As’ari

3.   Mar’atul Azizah

 
         
13. 0242 Marsigit Sugondo +

Ny. Marsigit

1.   Yogi Hermawan

2.   Media Astuti

3.   Rama Ardyansah

 
         
14. 0243 Ny. Sri. Anj. Purwaningsih + Sarbini 1.   Danang Dwi S. Kurniawan  
         
15. 0244 Astuti Cahyo Handayani +

Supiarta

1.   Nurul Lutfi Herdayani

2.   Mediana Nurfahrim Ulamsari

 
         
16. 0251 Toto Hendarto +

Ny. Yoyoh Rohayah

1.   Nurul Luthfi Herdayani

2.   Hilda Novianti

 
         
17. 0252 Hendratmoko + Purnawati 1.   Yudistira

2.   Leo Agusta

 
         
18. 0253 Oyok Djumaia +

Rr. Hendrawati

1.

2.

 
         
19. 0254 Erwan Sutrisno +

Rr.Tati Hartanti

1.   Rahmawati

2.   Vani Hafianti

 

 
         
20. 0255 Mas Hesyanto +

Umi Kurniasih

1.   Ajeng Sri Utami Heryaning­tyas

2.   Annisa

 
         
21. 0256 Herususanto + Ny. Nency 1.   Memet H

2.   Syahrul

 
22. 0257 Sobari + Linda

 

1.   Rr Nabila sasal Putri

2.   Muhammad Arkhan F.

 
         
23. 0258 Sapari + Sarimanah 1.    Nazila

2.    Icha

3.    Namira

 
24. 0259 Erma Hermawati +

Gempur Rianto

 

1.   B. Nugroho Aryanto

2.   Adi Bintora

 
         
25. 025.10 Ema Herlina +

Enjay Sudrajat

1.     Pratama

2.     Muhammad Zafan

 
26. 025.11 Tice Herwiyanti +

Ir. Agus Widodo

 

Adityo Ramadhan  
27. 0261 Thamrin Bb. Widyatmoko +

Ny. Kusmaryati

1.   Widhi Asmoro, ST

2.   Diah Widianti

3.   Agustin Khusnul Kht.

 
         
28. 0262 Usman Effendi +

Ny. Isni Sudarti

1.   Edy Ismanto

2.   Budi Utomo

3.   Didik Purnomo

 
         
29. 0271 Nur Cahya Handayani + Marwan

 

1.   Bumi Anggara Makdes

2.   Medina Esperansa

3.   Bentar F. Gumadin

 
         
30. 0272 dr. Heru Prajadmo +

Ny. Heru Prajadmo

1.   Jefri Adiatma

2.   Herlina Prajamo.

3.   Dona Agustina Pr.

4.   Dini Agustina Pr.

 
         
31. 0273 Hj. Tuty Nurhati Handayani +

Ir. Suhanda

1.   Dodi Cendekia P.

2.   Merdiayu Petra Citrasari

3.   Dani Intan Kurniasari

 
         
32. 0274 Nunik Munsifah Nurhayati + Prof. Dr. Sutrisno 1.   Sadam Hassan

2.   Hanif Nurrahmat

3.   Aisah Aulia Maharani

 
33. 0275 Cuk Burhan Ahmadi +

Sri Padmiwati

1.    Kekah Fikriyadi

2.    Laila sakbana

 
34. 0276 Abdul Majid Burhani +

Esti Mijayanti

Naval  
35. 0277 dr. Iffah Aqomatun +

Sudarga

 

1.    Aisa kafadina

2.    M. Alim

 
    Generasi Keempat

 

   
36. 02331 Richard +  Ristiawati

 

1.    M. Zaky

2.    Fadila safa Azahra

 
37. 02411 Anis Muflikhatun +

Totok Budiarto

1.    Faisal Husen Hakim

2.    Laila Luthfia Latifa

 
38. 02412 Abdul Hasan Al’asari +

Farida

1.    Mirza Adwa Al ‘Asari

2.    ……

 
39. 02413 Mar’atus Azizah +

Joko Sunaryo

1.    Nawali Shifa Sunaryo

2.    …

 
40. 02421 Yogi Hermawan +

Hesti

1.    Rizki

2.    ….

 
41. 02422 Media Astuti + Heri 1.     Alif  
42. 02451 Nurul Lutfi Hendaryani +

Badrus Salam

1.    Nurul Luthfi Azzahri

2.    Angger Maheswara

 
43. 02531 Yudistira +

Teny

1.    Halida

2.    …

 
44. 02532 Leo Agusta +

Lilik

1.    Wildan

2.    …….

 
45. 02551 Hj. Rani Rahmawati +

Ryan Andian

1.    Raifa Ramadina

2.    …..

 
46. 02552 Hj. Vanny Hafianti +

Edi Wibowo

1.    Muhammad R Masuda W.

2.    Muhammad Rashaga W.

 
47. 02661 Widi Asmoro, ST   +

Vita Yuliana

1.    Launa Aeda Asmoro

2.    Lakesi Iyoti Asmoro

 
48. 02662 Diah Widianti +

Agung Setyo Nugroho

1.    Pradipta Widi Nugroho

2.    Aliya Almirah

 

 
49.           02621 Didik Purnomo +

Dian Puji Lestari

1.    Ezi Erlanda Purnomo  
50.            02711 Bumi Anggara Makdes +

Herdiana Dienul Haq

1.    Maq Disha Meisa AP

2.    Jihan Mezzasa Angga P.

 
51.        02712 Medina Esperansa +

Doni Yudono

1.    …..  
52.  02721 Jefri Adiatna + Diah Mariany 1.    Nara

2.    ……

 
53. 02722 Dr. Herlina Prajadmo +

Haryo Setiawan

1.    Hasnah

2.    ……

 
54. 02731 Dodi Cendekia P Pratakusuma +

dr. Meireta

1.    Nandira Ramdan Fahrani

2.    …..

 
55. 02732 Merdi Ayu Suci Petrasari +

Barry John Cococan

1.    Sean Adam

2.    …..……

 
56. 02733 Dani Intan Kurniasari +

Rino Asmoro Putro

1.  
57.     2.  
         
      1.  
         
         
       

KRANDAH SOMODIMEDJO

 

DAFTAR NAMA ANGGOTA

KELUARGA TRAH SURODIMEDJAN

EMPU                  : H. SOMODEMIDJO

NOMOR I NDUK     : 01

 

NOMOR NAMA KEPALA KELUARGA NAMA PUTERA/PUTERI
URUT INDUK
       
    Generasi Pertama

 

 
1. 01 Somodimedjo+

Ny. H. Somodimedjo

1.   H. Abdul Djalil

2.   H. Djaelani

3.   H. Moh. Anwar

4.   Ny. H. Marzuki

5.   H. Ilyas Shidiq

 

Generasi Kedua

 

2. 011 KH. Abdul Djalil  +

Ny. Abdul Djalil

1.   Badingah

2.   Sudariyah

3.   Suwarti

4.   Drs. M. Badawi

5.   St. Hidayatun Fatonah

 

3. 012 H. Djaelani  +

Ny. Djamilah

1.   Hj. Fatimah

2.   Robingah

3.   Basruyah

4.   Roisul Hadi

5.   Basuki Bakhroni

6.   Yamawi

 

4. 013 H. Moh. Anwar + Ny. Hj. Maryam 1.   Drs. H.  Anwar Dhani, Ph.D

2.   Ir. Anwar Ispandi

3.   Ema Mandarsih

4.   Ir. H. Mawardi  Anwar

5.   Drs.  Marzani  Anwar

6.   Drs. Suroto Anwar

7.   Murdaningsih

8.   Drs. Asbani

9.   Dra. Sumarsih

 

5. 014 H. Marzuki  + Ny. H. Marzuki – 1.   Ahmad Djazuli

2.   Dasimah

3.   Shofiah

4.   Masyhud Mz

5.   Drs. Basyir Mz

6.   Waridah

7.   Hadiyati, BA

8.   Warfingah

9.   Dra. Jumanah

 

6. 015 H. Ilyas Shidiq + Ny. H. Ilyas Shidiq 1.   Drs. Damanhuri, MBA

2.   Sri Widayatonah

3.   Istiqomah

4.   Darto Sunhaji

5.   Sri Murtini

6.   Syamsuhadi

7.   Muslihul Hadi

8.   Zahid Mustofa

9.   Nurhadi

 

Generasi Ketiga 

 

7. 0111 Ny. Badingah 1.   Endang Marsudiningsih
8. 0112 Nursiswanto + Ny. Sudariyah 1.   St. Wien Nurhidayati

2.   M. Agus Budisantoso

3.   Siti Mutmainah

4.   Luluk Fitria Astuti

9. 0113 Agus Tanto + Ny.  Suwarti 1.   Lis Purnawati

2.   Nurhadi

3.   Yayuk Iszukhaini

4.   Safaruddin Zuhri

 

10. 0114 Drs. M. Badawi + Ny. Mahmudah 1.   Mohammad  Salim

2.   Iffati Yamimah

3.   Mira Khairunnisa

11. 0115

M. Suhardjono BA + St. Hidayatun Fatonah

1.   Lutfatul Latifah

2.   Lina Ari Suharyani

3.   Ratna Muthoharoh

12. 0121

H. Hasyim Sobar + Ny. Hj. Fatimah

1.   Nurhayati Ekowati

2.   Ir. Mustafa Dwiyono

3.   Arsyad Triono

4.   Drs. Anif Kwartono

5.   Drs. Muzani Indriono

6.   Dra. Nuraini Saptawati

13.  

0122

Ny. Robingah

1.   Agus Sapura

2.   Basyori

14.  

0123

Ny. Basriyah

1.   Muhajir

2.   Eni Baroroh

3.   Fathul Affan

4.   Safaruddin Zuhri

15. 0124

Roisul Hadi + Ny. Roisul Hadi

1.   Umi Wasfiatul Janah

2.   Ahmadi Khusolihin

3.   Zaenal Abidin

4.   Fatah Arianto

16. 0125

Basuki Bakhroni + Ny. Basuki

1.   M. Nurhidayati

2.   Rohman Anif

17. 0126

Yamawi  + Ny. Yamawi

 

1. Ferra Ernawati
18. 0131

Drs. H. Anwar Dhani, Ph. D +

Ny. Sumarni

1.   Dhini Murhandayani

2.   Dian Gamayanti

3.   Herdiana Puspitasari

19.  

0132

Ir. Anwar Ispandi, M. Sc +

Dra. Hj. Djazimah

1.   Andi Susmiarto

2.   Fenty Lelana Rakhmawati

3.   Ishadi Nurwidiantoro

20. 0133

Ahmad Hunein + Ema Mandarsih

1.   Happy Al-Husni

2.   Ihsan

21. 0134

Ir. H. Marwadi + Ny. Khairiyah

1.   Anfid Erdian

2.   Dimas Aristyanto

3.   Adithiya Triananta

4.   Fina Ardiarini Alamanda

22. 0135

Dr. Marzani + Dra. Sri Rahayu

1.   Elfa Diasmara

2.   Divi Analis

23. 0136

Drs. Suroto+Ny. Muryati, BA

1.   Hanifah Latif Muslimah

2.   Aziz

3.Arif Hasan Amiruddin

24. 0141

Sudjoko Djazuli + Ny. Badingah

1.   Husni Supriyadi

2.   Yulianto

3.   Khifdiyah Yuliati

4.   Moh. Ikhsan Yulisantoso

5.   Rohmad Yulisantoso

6.   Wahid Hasyim

7.   Tutik Syamherawati

     
25. 0142

Abdul Basyir + Ny. Dasimah

1.   Siti Djaziroh

2.   Drs. Bahruddin

3.   Drs. Syamsuddin

4.   Drs. Ahmad Zaidi

5.   Wahid Zaenuri

6.   Arintas Ikhsaniah

26. 0143

Suwandi  + Ny. Sofiah

1.   Moh. Qomaruddin

2.   Moh. Hasanuddin, SH

3.   Drs. Rakhmad Sayogya

4.   Abdul Muid Sofyan

5.   Abdul Ghafar Mualim

27. 0144

Drs. H. Masyhud Marzuki  +

Hj. Siti Asiah

1.   M. Sidik Hanafi

2.   Farida Nuraini

3.   Astuti Kusumawati

4.   M. Qadri Agus Setiawan

28. 0145

Drs.  Basyir Mz +

Ny. Muhayah, BA

1.   Dewi Nurhastuti

2.   Jati Purnamawati

3.   Irawan

4.   Diah Listiarifah

29. 0146

H. Sarindi Harsono +

Hj. Waridah

1.   Eny Trisnowati

2.   Tuty Buddiarti

3.   Yuyun Zulaikhah

4.   Muzaroh Syarwanto

30. 0147

Sukirman + Ny. Hadiyati, BA

1.   Siti  Nur Andariyati

2.   Kurniawati

3.   Latifatun Amanati

4.   Syarifah M. Isyiana

     
31. 0148

Ir. Soemantri + Siti Warfingah

1.   Prima Kusuma Sumantri

2.   Niken Puspitaningrum

32. 0149

Sudarman, SH + Dra. Djumanah

1.   Linda Suryaningrum

2.   Binang Sukmayuda

33. 0151

Drs. Damanhuri, BA +

Sri Muslimatun, S KM

1.   Nur Muhammad Artha

2.   Nizar Hero Kartika

34. 0152

Sukirman + Sri Widayatonah

1.   Budiyanto

2.   Hari Subagyo

3.   Harto Sulistio

35. 0153

Djuwari + Istiqomah

1.   St. Fatimatun Nafsiah

2.   Edwin Bisri Mustofa

36. 0154

Darto Sunhaji + Ny. Darto Sunhaji

1.   Latif Zuhdiyanto

2.

37. 0155

Sukoyo + Sri Murtini

1.   Tini Sukaemi

2.   Endro

3.   Wulandari

38. 0156

Samsuhaddi + Ny. Samsuhaddi

1.   Ervi Melisa

2.   Dewinta

39. 0157

Muslikhulhadi +Ny. Muslikhulhadi

1.   Rehan

2.   Indra Zakaria

40. 0158

Zahid Mustofa + Ny. Zahid Mustofa

 

1.

2.

41. 0159

Drs. Nuhadi +

Dra. Sumarsih Anwar

1.   Fandy

2.

 

Generasi Keempat

42. 01111

Arief Sarodja +

Ny. Endang Marsudiningsih

1.   Azis Wahyu Hidayat

2.

43. 01121

Effendi +

Ny. St. Wien Nurhidayati

1.   Diah Ratna Meta Novi

2.   Iput

3.   Diah Ayu Wulan

44. 01211

Haryoto + Nurhayati Ekowati

1.   Vivi Alfiani

2.   Wiwit Hustami K

3.   Didit

45. 01212

Ir. Mustofa Dwiyono +

1.   Oky

2.

46. 01213

Arsyad Triono +

1.

2.

47. 01214

Drs. Chanif Kwartono +

1.

2.

48. 01215

Drs. Muzani Indriono +

1.

2.

49. 01216

Cahir Slamet Irianto +

Ny. Dra. Nuraini Saptowati

1.

2.

 

 

 01311 Martono +

Dhini Mrhandayani

50. 01411

Husni Supriadi +

1.
51. 01412

Yulianto

1.

2.

     
52. 01413

Drs. Hanani Nasheh +

Khifdiah Yuliati

1.

2.

53. 01421

Suhardi + Siti Djaziroh

1.   Ita Ikhsaniati

2.   Iin

54. 01422

Drs. Bahruddin +

1.

2.

55. 01423

Drs. Syamsuddin +

1.

2.

56. 01424

Drs. Ahmad Zaidi

1.

2.

57. 01431

Moh. Qomaruddin +

Dra. Herawati

1.   Erma Yuliantaufiq

2.   Septian Erma Putra

3.   Febrina Erma Putri

58. 01432

Moh. Hasanuddin, SH +

Nunis Ani Haniah

1.   Radite Hanundita Alfan Putra (Ifan)

2.

59. 01433

Rakhmad Sayogya +

Siti Lestari

1.   Tisa

2.

60. 01434

Abdul Muid Sofyan +

1.

2.

61. 01435

Abd. Ghafur Mualim +

1.

2.

62. 3.

Generasi Kelima

 

63.  011211 Diah Meta Novi +

 

1.

PENDIDIKAN KEAGAMAAN EKSKUL DI BOGOR

STUDI KASUS DI SMA NEGERI 3 DAN SMA PGRI 1 BOGOR

Oleh
Marzani Anwar

Latar Belakang
Kegiatan Kerohanian sebagai bagian dari kegiatan ekstrakurikuler sekolah dalam beberapa tahun terakhir ini terus menyita perhatian. Publik semakin menyoriti kegiatan ini atas dasar semakin maraknya kegiatan sejenis ini di sekolah-sekolah baik tingkat SLTP maupun apalagi SLTA. Perdebatan atas dampak dari kegiatan ini pun tidak pelak mengemuka.
Salah satu penilaian terhadap efektivitas kegiatan Rohis ini muncul dalam sebuah tayangan di televise swasta. Sebagaimana diketahui, 5 September 2012, Metro TV mengadakan dialog di program Metro Hari Ini bersama narasumber Guru Besar Universitas Islam Negeri Jakarta Profesor Bambang Pranowo, mantan Kepala Badan Intelijen Negara Hendropriyono dan pengamat terorisme Taufik Andri. Dalam dialog tersebut Profesor Bambang Pranowo menyampaikan hasil penelitiannya bahwa ada lima pola rekrutmen teroris muda. Salah satunya melalui ekstrakurikuler di masjid-masjid sekolah. Saat dialog berlangsung, ditayangkan pula info grafik berisi poin-poin lima pola rekrutmen versi Profesor Bambang Pranowo.
Dalam dialog itu dijelaskan, bahwa sasaran “teroris” adalah siswa SMP akhir hingga bangku SMA dari sekolah-sekolah umum, mereka juga masuk melalui program ekstrakurikuler di masjid-masjid sekolah. Siswa-siswi yang terlihat tertarik kemudian diajak diskusi diluar sekolah dan mereka dijejali berbagai kondisi sosial yang buruk, penguasa korup, keadilan tidak seimbang. Yang tidak kalah penting, katanya, mereka didoktrin bahwa penguasa adalah thogut/kafir/musuh. Penilaian terhadap dampak Rohis semacam ini tentu sepertinya “menggugat” atas berlangsungnya praktik kegiatan Rohis sebagai salah satu bentuk ekstrakurikuler keagamaan di sekolah. Tentu saja ada pihak yang pro dan kontra atas sinyalemen tersebut di atas dan tentu sebuah kewajaran semata.
Aktivisme remaja Islam yang duduk di bangku sekolah menengah ini jelas bukan sesuatu yang baru. Aktivisme mereka bisa dilacak jauh ke dua dekade yang lalu. Para remaja sekolah inilah yang mendorong pemakaian jilbab yang kini meluas di ruang-ruang publik: sekolah, kampus, kantor, pasar, mall, dan lain-lain sebagaimana studi Alatas dan Desliyanti (2002). Herrera dan Bayat (2010) yang dikutip Salim dkk, menuliskan bahwa seperti remaja lainnya, para remaja Muslim ini memiliki kesamaan selera pada segala sesuatu yang bersifat populer yang dijajakan oleh pasar kebudayaan global. Kendati demikian, mereka juga memiliki aspirasi-aspirasi politik ideologis dan melakukan seleksi dan negosiasi atas pilihan-pilihan yang ditawarkan pasar global tersebut. Hal ini membuat mereka menjadi sama, tetapi serentak dengan itu juga berbeda, dengan banyak remaja kota dan dunia lainnya, serta remaja Muslim lain di luar mereka.
Yudhistira (2010) menyebutkan, dalam kesarjanaan di Indonesia, anak muda biasa dibedakan menjadi dua: remaja dan pemuda. Yang pertama adalah anak-anak muda yang memiliki kesamaan selera, aspirasi, dan gaya hidup yang ingin selalu berubah dan umumnya mengacu pada perkembangan yang terjadi pada tingkat global, terutama Barat. Yang kedua adalah jenis mereka yang memiliki kesadaran lebih tinggi akan persoalan bangsanya, seperti persoalan korupsi, sistem politik, dan lain-lain. Yang pertama dianggap bersifat apolitis, sedangkan yang kedua bersifat politis, yang sering dihubungkan dengan kedudukan para mahasiswa.


Dalam kontek ekstrakurikuler Rohis, Kailani juga menegaskan bagaimana Rohis telah menjadi arena pembentukan identitas remaja Islami di sekolah-sekolah untuk kasus sekitar Yogyakarta. Agak senada dengan itu, Wajidi yang menghimpun data dari pengalaman mengembangkan komunitas anak-anak sekolah menengah oleh Yayasan LKiS, menemukan kian menguatnya institusi Rohis di sekolah-sekolah negeri di beberapa wilayah Indonesia dalam pembentukan lingkungan sekolah Islami serta cara pandang keagamaan siswa. Kedua kajian ini menunjukkan adanya arus besar islamisasi dan konservatisme siswa-siswi di sekolah-sekolah negeri yang digerakkan oleh Rohis.
Di samping itu, kajian Smith-Hefner dan Saluz menunjukkan bahwa di tengah upaya menawarkan Islam dan dominasi Islam tertentu di sekolah, terdapat juga negosiasi-negosiasi dan resistensi-resistensi yang dilakukan para siswa Muslim yang lain atasnya. Ini membuat proses penafsiran Islam di situ selalu dalam ketegangan dan tarik-menarik. Pengertian resistensi di sini dipungut dari James C. Scott (1993, 2000) ketika menggambarkan perlawanan halus kaum tani terhadap para tuan tanah dan negara. Perlawanan halus dan diam-diam ini ditempuh, karena sedemikian kuatnya dominasi tersebut sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan perlawanan secara terbuka.
Istilah resistensi dipakai Salim dkk dalam penelitiannya, selain sebagai perlawanan halus karena kuatnya dominasi di dalam sekolah, juga ditujukan pada kuatnya citra Islamis. Menentang secara terbuka gagasan islamisasi ini bisa dituduh anti-Islam. Dalam hal inilah, negosiasi dan resistensi menjadi strategi penting dan relevan. Selain itu, hasil penelitian tersebut juga menunjukkan sebuah gambaran mengenai ketegangan yang dinamis antara structure dan agency. Temuan lapangan dalam penelitiannya menunjukkan bagaimana upaya membentuk lingkungan sekolah yang Islamis, yang dibangun oleh para aktivis dakwah melalui institusi Rohis di sekolah, tidak selalu berjalan lurus dan lempang. Selalu muncul upaya-upaya agency dalam menegosiasikan dan bahkan melawan structure tersebut. Temuan ini memberikan ilustrasi bagaimana dinamika ketegangan structure dan agency berpaut di ruang publik sekolah.
Keberadaan aktivis Rohis ini juga cukup mendapat dukungan, termasuk juga di beberapa sekolah di Depok. Untuk tempat bernaung kalangan aktivis Muslim seperti KAMMI ini, khusus di Depok ada organisasi yang dinamakan Kesatuan Pemuda Muslim Depok (KPMD). Mereka ini rata-rata mahasiswa tahun kedua atau ketiga yang dulunya juga dari kalangan aktivis Rohis dan setelah lulus, mereka terus membina Rohis melalui organisasi ini. Bahkan pengurusnya sendiri kebanyakan dari anak-anak Rohis yang masih aktif sekarang. Para senior mereka ini rata-rata aktif di kampus.
Organisasi ini secara yuridis tidak terkait dengan lembaga manapun. Mereka hanya dilandasi kesamaan kebutuhan. Hanya memang pernah didukung oleh Dinas Pendidikan di Depok dan memberikan dukungan untuk sebuah kegiatan tertentu. Selain itu, di organisasi ini menarik infak dari setiap sekolah, termasuk dari SMAN 2 Depok. Jumlahnya ratusan ribu hingga jutaan. Anak-anak rohis ini sangat patuh pada senior-senior mereka.
Model kepatuhan seperti ini perlu dipertanyakan karena jika salah bisa berbahaya. Secara umur mereka tidak terlalu jauh, sehingga hampir tidak terkendala dalam soal bahasa komunikasi. Barangkali juga karena didorong kekaguman kepada senior mereka. Dikhawatirkan, jika tidak diawasi bisa jadi memunculkan pemahaman Islam radikal. Kebanyakan dari mereka belajar agama tidak dari masa kecil, berbeda dengan alumnus madrasah tsanawiyah. Karena itu kecenderungan anak-anak rohis dengan para seniornya itu bersifat eksklusif.
Lembaga-lembaga pendidikan khususnya Sekolah Menengah Negeri maupun swasta di Bogor, adalah bagian dari penyelenggara kegiatan ekstrakurikuler bidang kerohanian. Terutama kegiatan sebagaimana dilaksanakan di SMU Negeri 3 dan SMU PGRI, itu bisa menjadi bagian dari pelaksanaan kurikulum 2013 dan mungkin memang sudah berjalan cukup lama, tanpa mengaitkan dengan K-13 tersebut. Bagaimana pun kegiatan itu adalah bagian daari kebijakan sekolah itu sendiri, dalam rangka membina para siswa melalui sentuhan keagamaan.
Namun sejauh ini, belum ada penelitian tentang kegiatan kerohanian pada kedua sekolah tersebut. Pada SMU N 3 merepresentaskan sebagai sekolah Negeri, dalam arti difasiitasi langsung oleh pemerintah. Sementara SMA PGRI representasi sekolah swasta, dalam arti difasilitasi langsung oleh masyarakat.
Mengacu pada latar belakang masalah di atas, penelitian ini mencoba untuk menjawab beberapa pertanyaan penelitian, yakni: (1) Bagaimana pelaksanaan kegiatan kerohanian/ekstrakurikuler keagamaan siswa di SMA Negeri 3 dan SMA PGRI Kota Bogor; (2) Lingkup materi apa saja yang diberikan pada kegiatan kerohanian tersebut?, dan (3) Persoalan apa saja yang mereka hadapi, berkenaan dengan penyelenggaraan kegiatan ekstrakurikuler bidang kerohanian tersebut.

Metode Penelitian
Jenis penelitian ini merupakan penelitian kualitatif deskriptif. Sesuai dengan jenis penelitian tersebut, maka metode pengumpulan data yang digunakan adalah dengan wawancara mendalam (indepth interview) Focus Group Discussion (FGD), observasi dan telaah dokumentasi, serta jika memungkinkan akan menggunakan angket.
Wawancara ditunjukan kepada pimpinan yayasan, pimpinan lembaga/sekolah, guru PA (Pendidikan Agama ), komite sekolah, tim pengembangan ekstrakurikulum, dan beberapa siswa. Wawancara dimaksudkan untuk memperoleh data tentang: (1). Profil sasaran lembaga/sekolah SMA, (2). Pandangan pimpinan dan guru PA tentang kegiatan kerohanian/keagamaan (ekstrakulikuler) siswa SMA, (3) Pelaksanaan kegiatan kerohanian/ekstrakurikuler keagamaan siswa di SMA (4) Lingkup materi yang diberikan pada kegiatan kerohanian tersebut, (5) Suber-sumber agama (referensi) yang mereka gunakan pada kegiatan kerohanian tersebut, (6) Siapa yang mereka rekrut sebagai pembina/mentor dalam kegiatan kerohanian tersebut, (7), Dampak atau pengaruh kegiatan kerohanian terhadap prilaku siswa SMA
Observasi dilakulan pada saat pelaksanaan kegiatan kerohanian atau keagamaan, meliputi metode pembelajaran, pemberian tugas, praktek keagamaan, santunan social dan lain sebagainya. Sedangkan telaah dokumentasi akn dilakukan khususnya pada dokumen-dokumen yang tersedia, seperti profail sekolah, dokumen kegiatan kerohanian/keagamaan lainnya yang ada disekola yang merupakan data pendukung. FGD dilakukan untuk mendiskusikan berbagai persoalan dan solusi terkait topik penelitian.

Profil Sekolah
SMA Negeri 3 Bogor yang berlokasi tidak jauh dari Terminal Baranangsiang Bogor ini menurut keterangan resminya berdiri tanggal 1 Juli 1981. Berdiri di lahan bekas perkebunan singkong yang sekarang terletak tidak jauh dari ruas tol Bogor Jakarta, sekolah ini sebelumnya adalah SMA Baranangsiang yang didirikan oleh salah satu tokohnya, Ali Sadikin. Menurut keterangan website sekolah ini, di gedung sekolah ini pernah juga diigunakan SMA Negeri 2 Bogor bersama dengan SMAN 3 Bogor. Akhirnya SMA Negeri 3 Bogor diputuskan untuk menempati lokasi ini.
Sekolah ini beralamat di Jalan Ciheleut yang masuk dalam wilayah Kecamatan Bogor Timur. Tidak jauh dari sekolah ini berdiri beberapa hotel dan juga pusat perbelanjaan dan pusat kuliner. Lokasinya yang terletak di tengah-tengah kawasan bisnis dan perkantoran membuat jalanan di sekitar sekolah ini ramai dengan lalu lalang kendaraan. Pada jam-jam tertentu bahkan kemacetan menjadi pemandangan yang biasa.
Sejak berdirinya, di sekolah ini telah mengalami beberapa kali pergantian kepemimpinan. Kepala sekolah yang pertama dijabat oleh Yusuf dari 1 Juli 1981sampai dengan 20 Desember 1982. Selanjutnya kepemimpinan sekolah diteruskan oleh Sismanudin Oemar yang menjabat dari tanggal 21 Desember 1982 sampai dengan tanggal 1 Maret 1988. Sejak era Reformasi, tepatnya sejak tanggal 25 April 1999 sampi tanggal 1 Juli 2003 sekolah ini dipimpin oleh Dra. Hj. Mariyati. Berikutnya, sejak tanggal 2 Juli 2003 sampai Oktober 2012 dipimpin Drs. H. Juskardi,MM, diteruskan Oktober 2012 sampai Februari 2015 dipimpin H. Fahrudin, S.Pd dan pada Bulan Maret sampai Mei 2015 dipimpin oleh Plt Kepala Sekolah Bapak Drs. H. Surya Setiamulyana, M.Pd. untuk saat ini, sejak Bulan Juni 2015 sampai sekarang dikepalai Drs. Acep Sukirman yang sebelumnya menjabat sebagai Kepala SMAN 5 Bogor.
Menurut catatan pihak sekolah ini, banyak alumninya yang kemudian diterima kuliah di perguruan tinggi negeri di seluruh Indonesia. Pada tahun 2007 misalnya, lusan sekolah ini sebanyak 80 persen diterima kuliah di Perguruan Tinggi Negeri baik melalui jalur PMDK maupun melalui jalur SNMPTN. Tercatat bahkan angkanya meningkat untuk tahun tahun 2010/2011 yang lulusannya di perguruan tinggi negeri mencapai kisaran angka 95 persen.
SMA Negeri 3 Bogor termasuk sekolah paling vaforit di Kota Bogor ditandai dengan banyaknya piala maupun penghargaan yang diterima. Piala dan penghargaan itu dapat dilihat berjejer di depan ruang laboratorium maupun di ruangan Kepala Sekolah dan Wakil Kepala Sekolah. Beberapa penghargaan didapat yang terkait dengan bidang akademik misalnya, Lomba Cerdas Tangkas (LCT) Matematika dari Universitas Pakuan Bogor serta dari Universitas Indonesia dan kejuaraan yang dilaksanakan oleh lembaga-lembaga lain.
Seiring dengan prestasi yang diraih, baik akademik maupun non akademik, SMA Negeri 3 Bogor dianggap menjadi salah satu sekolah unggulan di Kota Bogor. Atas dasar itu mulai tahun pelajaran 2002-2003, SMA Negeri 3 Bogor menjadi satu-satunya sekolah Negeri di Kota Bogor yang dipercaya Pemda Kota Bogor melalui Dinas Pendidikan Kota Bogor untuk melaksanakan program Akselerasi, dan terus berlanjut hingga belakangan ini memasuki tahun ke-12. Sebelum dibatalkannya program sekolah bertaraf internasional oleh Mahkamah Konstitusi, sekolah ini menjadi salah satu sekolah di Bogor yang didaulat menjadi Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) yang dimulai sejak tahun 2007.
Di sekolah ini terdapat 27 lokal yang digunakan keseluruhannya untuk ruang belajar. Bangunan rata-rata bertingkat dua dan tiga dengan membentang mengelilingi lapangan seluas lebih kurang 400 meter persegi. Lapangan ini digunakan untuk upacara serta kegiatan olahraga seperti futsal, bola volley, badminton, dan sebagainya.

Sementara itu, SMA PGRI 1 di kota yang sama, pendirian sekolah ini dapat ditelusuri dari era sejak era Orde Lama. Menurut dokumen yang dikeluarkan pihak sekolah, cikal bakal berdirinya sekolah ini tertera tahun 1957 yang diprakarsai dua orang, yaitu Sulaeman dan Taudin Iskandar. Saat ini siswa sekolah SMA dapat dibilang cukup langka, di tengah sisa-sisa jaman revolusi yang belum sepenuhnya pulih. Sekolah menengah tingkat atas yang ada saat itu hanya dua sekolah, yang daya tampungnya ternyata juga tidak cukup banyak. Muncullah ide dari sebagian masyarakat yang prihatin atas kondisi tersebut yang akhirnya berinisiatif mendirikan sekolah menengah tingkat atas yang sekarang menjadi SMA PGRI I Bogor ini.
Gedung sekolah yang tampak seperti sekarang ini berdiri di atas lahan seluas lebih kurang 3.000 meter persegi yang berada di kawasan Jalan Bina Marga No. 1 Bogor, yang masuk dalam wilayah administratif Kelurahan Baranangsiang, Kecamatan Bogor Timur. Gedung di alamat ini mulai difungsikan pada tahun 1986 dan diresmikan penggunaannya oleh Walikota Bogor, Muhammad pada tanggal 20 Agustus 1986. Sebelum mempunyai gedung sendiri, sekolah ini menumpang di bangunan gedung milik beberapa sekolah dasar di antaranya SDN Panaragan di Jalan Veteran, SDN Pengadilan di Jalan Pengadilan, SDN Pabrik Gas di Jalan Salmun serta di SDN Dewi Sartika di Jalan Dewi Sartika. Statusnya sekarang ini terakreditasi A sesuai dengan keterangan yang dikeluarkan badan akreditasi tertanggal 25 November 2008.
Kepala Sekolah SMA PGRI I Bogor saat ini dijabat oleh Evi Jalinar sejak tahun 2011. Sebelumnya, tampuk kepemimpinan berada di pundak Ilyas Hasyim yang memimpin sekolah ini dari tahun 1973 hingga 2011, artinya 38 tahun masa kepemimpinan yang jauh melampaui masa kekuasaan Presiden Soeharto. Sebelumnya kepala sekolah dijabat oleh Momon dari tahun 1963 hingga 1973 yang menggantikan Sulaeman, memimpin dari tahun 1958 sampai 1963.
Dilihat dari segi lokasi saat ini, dari pintu gerbang sekolah ini dapat dilihat dengan jelas jalur ruas tol Jagorawi yang hendak menuju atau dari arah Terminal Baranangsiang Bogor. Di depan gerbang terdapat jalan umum yang dinamakan Jalan Bina Marga yang kemudian didirikan pagar arkon di sampingnya sebagai pembatas jaan tersebut dengan wilayah jalan tol. Karena ramainya lalu lintas di jalan Bina Marga tersebut, pintu gerbang senantiasa ditutup waktu jam pelajaran. Pengunjung hanya diberikan akses satu pintu kecil yang cukup untuk lalu lalang sepeda motor dan juga keluar masuk pejalan kaki.

Kegiatan Ekstrakurikuler
Menurut ketentuan Ekstrakurikuler dalam Kurikulum 2013 yang dikeluarkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tertanggal 23 September 2013 disebutkan bahwa yang disebut kegiatan ekstrakurikuler adalah kegiatan kurikuler yang dilakukan oleh peserta didik di luar jam belajar kegiatan intrakurikuler dan kegiatan kokurikuler, di bawah bimbingan dan pengawasan satuan pendidikan (Pasal 1, ayat 1).
Dalam panduan tersebut juga disebutkan bentuk-bentuk kegiatan ekstrakurikuler, yaitu antara lain pertama, kegiatan Krida yang melingkup antara lain kegiatan kepanduan, kegiatan latihan kepemimpinan, palang merah remaja (PMR), Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), Paskibraka dan sebagainya. Kedua, kegiatan Karya Ilmiah yang mencakup misalnya Kegiatan Ilmiah Remaja (KIR), penelitian dan seterusnya. Ketiga, Latihan olah bakat dan latihan olah-minat, misalnya kegiatan olahraga, seni dan budaya, pecinta alam, jurnalistik, teater dan seterusnya. Keempat, kegiatan keagamaan seperti halnya kegiatan pesantren kilat, ceramah keagamaan, baca tulis al Quran, retreat dan sejenisnya.
Adapun ruang lingkup kegiatan ekstrakurikuler meliputi kegiatan individual dan kegiatan kelompok. Kegiatan individual mencakup kegiatan ekstrakurikuler yang diikuti peserta didik secara perorangan. Sementara itu, kegiatan ekstrakurikuler kelompok diikuti peserta didik secara berkelompok baik dalam satu kelas (kasikal), berkelompok dalam kelas pararel ataupun berkelompok antarkelas.
Syarifuddin K mencatat, bahwa kurikulum 2013 dibangun dan diberlakukan untuk merubah mindset peserta didik dalam berfikir serta membangun pola pikirnya sesuai fakta ilmiah dengan menitiberatkan pada pembentukan karakter peserta didik. Siswa atau peserta didik harus mampu memahami (knowing), terampil melaksanakan (doing), dan mengamalkan (being). Dalam penilaian kurikulum 2013, terdapat penilaian pengetahuan, keterampilan, sikap (observasi, diri sendiri, antar teman, dan jurnal).
Bila dicermati maka semua aspek penilaian itu bertujuan untuk membentuk karakter peserta didik. Hal ini karena output tersebut menyatakan hasil dari sebuah pembelajaran yang telah dilakukan, mengingat kurikulum 2013 yang dibentuk sedemikian rupa untuk mengatasi dan mencegah dekadensi moral bangsa ini. Di sini, lembaga pendidikan (sekolah) menjadi sasaran utama, karena dinilai tepat sebagai awal pembentukan karakter peserta didik. Begitu pula, materi yang dimuat dalam kurikulum 2013 ini tidak akan tercapai tujuan pembelajarannya tanpa didukung oleh semua pihak.
Dapat dikatakan bahwa meskipun disediakan seorang pendidik professional dan sarana dan prasarana yang sangat memadai, namun tanpa adanya penanaman karakter terhadap siswa akan menghasilkan output yang tidak sesuai dengan harapan. Artinya materi yang diterima hanya bersifat pengetahuan (kognitif), tanpa ada pengamalan. Di sinilah pentingnya kedudukan esktrakurikuler semacam Rohani Islam (Rohis).
Secara umum, kegiatan dan tujuan Rohis bermuatan seperti apa yang diinginkan oleh Kurikulum 2013. Beberapa kegiatan Rohis yang dimaksud dan hampir semua sekolah dan bahkan kampus menerapkannya antara lain, yaitu kegiatan mentoring (kajian praktis tentang kehidupan manusia), TBTQ (Tuntas Baca Tulis Al-Qur’an), Shalat Zhuhur berjama’ah (Giliran perkelas dilengkapi kultum), Piket membersihkan Mushalla, Mabit (Malam bina iman dan taqwa), Irama (Ibadah Ramadhan), Wisroh (Wisata Rohani), PHBI (Peringatan Hari Besar Islam), Mapercaris (Masa Perkenalan Calon Anggota Rohis/Pembekalan).
Jika diamati, maka seluruh kegiatan tersebut bermuatan untuk tujuan pembentukan karakter. Bukanlah semata-mata sebagai pelaksanaan kegiatan, tetapi bagaimana kegiatan tersebut menjadi sebuah pengalaman belajar sehingga tertanam mindset yang religious terutama di kalangan siswa atau peserta didik. Sebagai upaya agar penyelenggaraan program ekstrakurikuler berjalan efektif dan efisien sesuai harapan, maka Rohis harus dikelola secara terintegrasi dan berkesinambungan dengan kegiatan intrakurikuler Pendidikan Agama Islam yang ada di sekolah.
Lebih-lebih bahwa ternyata dalam praktiknya Rohis merupakan kegiatan integratif antara mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti. Jika jumlah jam mata pelajaran ini hanya tiga jam perminggu, maka tidak akan mampu mendalami materi tersebut. Kegiatan Rohis sangat memberikan kontribusi positif terhadap mindset peserta didik, namun kesadaran untuk bergabung dengan Rohis masih sangat rendah dibandingkan dengan persentase peserta didik yang beragama Islam. Karena bagi peserta didik yang bergabung dengan Rohis tidak ada istilah paksaan, jadi setiap yang ingin menjadi anggota Rohis memang merupakan hati nurani.

Kerohanian Islam di SMA Negeri 3 Bogor
SMAN 3 Bogor, dibanding sekolah-sekolah lain sesama AMA Negeri di kota Bogor, terdapat paling banyak siswa yang beragama selain Islam. Jumlah ini dari tahun ke tahun tetap sama. Menurut data dari bagian akademik jumah siswa muslim untuk tahun 2015 ini mencapai 282 jiwa, semantara muslimah mencapai angka 578 siswa. Kemudian jumlah siswa agama lain sebanyak 54 siswa. Jadi, total siswa di sekolah ini dari kelas X sampai kelas XII sebanyak 914 siswa. Namun kegiatan keagamaan Islam ekskul sangat sangat mengedepan.
Di sekolah ini, aktivis Islam berhimpun dalam Perhimpunan Remaja Islam (Prisma) atau juga disebut Rohis DKM al Ghufron. Perhimpunan ini sangat disadari pihak sekolah karena dapat meminimaliasi dampak negatif dari sebuah perkembangan zaman, diperlukan sebuah sarana untuk mengatasinya.
Menurut situs sekolah ini, dibentuknya Prisma atau Rohis DKM al Ghufron itu dilatarbelakangi oleh pertimbangan terhadap sektor pendidikan dan sosial kemasyarakatan. Selanjutnya juga pertimbangan terhadap fungsi dan peran generasi muda yang sangat strategis dan berpengaruh besar pada kualitas peradaban manusia. Adapun tujuannya antara lain adalah membentuk kader dan pribadi muslim yang sejati, membentuk ketahanan mental spiritual yang lurus dan tangguh dalam menghadapi segala tantangan hidup, mengembangkan pola fikir integratif, kreatif, dan reaktif untuk membantu meningkatkan efektivitas belajar, memasyarakatkan nilai – nilai yang islami disegala bidang kehidupan, berperan aktif dalam segala aktivitas kemanusiaan dan persaudaraan serta berperan aktif dalam menciptakan lingkungan sosial dan pendidikan yang baik, aman, dan harmonis.
Berbagai kegiatan keagamaan yang relatif mendukung pendidikan keagamaan siswa antara lain demgan terselenggaranya kegiatan sehari-hari: sebelum belajar kegiatan utama adalah membaca al Quran yang dikhususkan untuk seluruh siswa Muslim dan juga para guru. Kegiatan membaca al Quran ini dipimpin oleh salah satu siswa yang sudah dijadwalkan. Disediakan pula sebuah meja kursi di ruang guru untuk siswa yang memimpin pembacaan al Quran ini yang bergantian dalam setiap pagi di hari-hari waktu pelajaran.
Dalam kegiatan ini, siswa yang memimpin ini menyampaikan panduannya melalui microphone yang dapat didengar melalui mesin pengeras suara yang ada di setiap kelas. Untuk mendukung suksesnya kegiatan ini, di setiap kelas ditempatkan beberapa eksemplar mushaf al Quran. Pembacaan al Quran akan lebih dimaksimalkan pada waktu pelajaran PAI, setiap awal pelajaran semua siswa membaca al Quran terlebih dahulu dipimpin oleh guru agama.
Secara rutin setiap pagi sebelum jam pelajaran dimulai, terdapat siswa yang memimpin pembacaan al Quran. Sebelumnya, tepat pada pukul 7 pagi didahului dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Setelah itu, pembacaan al Quran secara bersama dimulai. Al Quran sekolah ini secara khusus memesan kepada pabrikan yang terletak di Ciawi. Dalam mushaf tersebut tertera nama SMA Negeri 3 Bogor.
Menariknya, al Quran yang tercetak itu berasal dari hasil infak siswa. Dianjurkan oleh guru-guru agama kepada siswa untuk bersedia menyisihkan sebagian hartanya untuk berinfak mencetak al Quran. Bahkan sebelum belajar, anak-anak dianjurkan untuk berinfak. Kantung infak disediakan di setiap kelas yang digantung di dekat rak kayu tempat menyimpan mushaf al Quran. Pada setiap al Quran tertera juga tulisan yang menyebutkan bahwa al Quran tersebut diterbitkan untuk SMAN 3 Bogor. Infak tersebut, setelah terkumpul, selain digunakan untuk mencetak al Quran juga digunakan untuk rencana pembangunan masjid. Masjid yang ada sekarang dirasakan kurang mencukupi dan akan dipugar untuk dijadikan tiga lantai. Hingga saat ini telah terkumpul lebih kurang 400 juta yang dikumpulkan dari hasil infak para siswa. Awal program infak hingga mencapai angka tersebut dari Bulan November 2012 dan masih terus berlangsung hingga sekarang .
Kegiatan keagamaan lain selaras dengan Rohis juga dengan terselenggaranya kegiatan jumatan, walaupun masjidnya kecil saja. Khotibnya adalah siswa secara bergantian dan imam sholat tetap guru agama, Badrul Kamal sebagai guru agama menjadi imam dalam sholat jumat tersebut. Siswa belum diberikan kesempatan untuk menjadi imam karena dikhawatirkan bacaan al Qurannya belum fasih.
Dalam kegiatan ekskul juga terdapat kegiatan LDK Rohis. Kegiatan ini diselenggarkan setahun sekali. Pesertanya adalah siswa baru, kelas 1. Namun ada juga kelas 2 yang baru ikut. Mereka direkrut untuk selanjutnya dapat dikader menjadi pengurus Rohis. Dengan proses seperti ini diharapkan tetap adanya kesinambungan ataraktivis Rohis.
Kegiatan ekskul Rohis lainnya berupa kegiatan tadabbur alam. Belum lama ini di Bulan Oktober 2015, aktivis Rohis sekolah ini diajak ke Curug Luhur, Cilember, Bogor. Pembimbingan kegiatan ini juga melibatkan guru selain guru agama, sedangkan guru intinya tetaplah guru agamanya. Termasuk kegiatan ekskul Rohs juga adalah kegiatan Malam Bina Iman dan Takwa (Mabit). Pun pula kegiatan lain terkait dengan penguatan akidah dan paham keislaman juga terus dilaksanakan misalnya melalui peringatan hari-hari besar Islam, Peringatan Isra’ Mi’raj umpamanya. Di situ diselenggarakan pengajian. Begitu pula dengan perayaan maulid nabi. Di sini bukan mengkultuskan, melainkan mengingat akan teladan Nabi Muhammad SAW. Kegiatan ini seringkali diselenggarakan di Masjid Raya Bogor. idak ketinggalan pula perayaan idul qurban yang rutin diselenggarakan di sekolah ini setiap tahunnya.
Kegiatan Pesantren Kilat (Sanlat) juga rutin diselenggarakan di setiap Bulan Ramadhan. Panitianya sendiri dari aktivis para Rohis. Di setiap tingkatan, masing-masing terdapat penanggung jawabnya. Termasuk juga guru-guru agamanya. Bahkan untuk urusan dana, siswa sudah mampu berinisiatif sendiri walaupun juga pihak sekolah tetap membantu.
Dengan demikian, di sekolah ini dapat dikatakan kegiatan ekskul keagamaan berjalan sedemikian rupa. Di dalamnya terdapat kegiatan harian, mingguan, bulanan dan tahunan. Untuk kegiatan harian juga diselenggarakan sholat dhuha. Sebulan sekali juga ada pengajian khususnya untuk guru-guru. Khusus untuk kepanitian PHBI itu pun peran paling besar ditunjukkan anak-anak Rohis.
Hambatan atau tantangan yang dihadapi Rohis SMAN 3 Bogor sejauh ini dalam merealisasikan kegiatan ekskul Rohis tidak eksplisit mengemuka. Melainkan tantangan lebih pada aspek kekhawatiran khususnya pada infiltrasi paham-paham keIslaman baru. Namun guru-guru agama selalu memantau sekiranya misalnya dijumpai dai-dai yang menyampaikan doktrin yang mempengaruhi paham keagamaan siswa. Dilihat dari aspek psikologis, anak-anak SMA masih tergolong labil secara kejiwaan. Ditakutkan ketika dipengaruhi penceramah berkedok Islam, malah akan menjerumuskan siswa.
Dukungan financial dari sekolah biasanya dikucurkan pada kegiatan-kegiatan tertentu yang salah satu contohnya adalah kegiatan tadabbur alam. Kegiatan ini kontan melibatkan guru dan siswa. Kegiatan peringatan hari besar Islam juga sering diselenggarakan dengan meminjam salah satu ruangan di Masjid Raya Bogor, yang lokasinya tidak jauh dari sekolah. Kegiatan keagaman yang berskala besar seringkali diselenggarakan di Masjid Raya Bogor mengingat di sekolah ini masjidnya belum mampu menampung ratusan jamaah.
Dukungan keuangan dari sekolah kadang bisa mencapai Rp. 10 juta jika termasuk untuk biaya-biaya yang lain dalam kegiatan PHBI seperti yang sudah beberapa kali terselenggara di Masjid Raya Bogor. Kerja sama dengan pihak Masjid Raya Bogor ini telah terjalin karena kedekatan guru agama sekolah ini dengan pihak pengelola masjid tersebut yang kebetulan juga salah seorang staf struktural di Kantor Kemenag Kota Bogor. Kegiatan yang membutuhkan dana besar, selain kegiatan PHBI juga kegiatan massal seperti pesantren kilat (sanlat).
Penggalangan dana juga tidak jarang dilakukan anak-anak Rohis seperti misalnya menjajakan makanan untuk keperluan dana suatu kegiatan. Makanan itu dijual kepada guru-guru dan juga kalangan temannya sendiri. Di setiap kelas juga tersedia kantong-kantong infak yang terbuat dari kain. Selain untuk rencana pembangunan masjid, keperluan Rohis juga terkadang menggunakan dana infak tersebut.

an juga tidak ada pola perubahan akidah yang mereka bawakan kepada adik-adik kelas mereka.

Kegiatan Kerohanian SMA PGRI 1
Kegiatan Kerohanian Islam di SMA PGRI I Bogor, berjalan dengan dinamikanya sendiri. Menurut penuturan Pembina Rohis, Sugandhi, perwakilan Rohisnya sudah tergabung dalam perkumpulan di Kementerian Agama. Dari sekolah ini terkirim 6 orang untuk duduk sebagai pengurus di tingkat kota yang memang diwajibkan di setiap sekolah.
Kegiatan Rohis di sekolah ini diarahkan kepada kegiatan keagamaan. Utamanya membantu guru-guru agama dalam memberikan pendampingan pembacaan al Quran kepada para siswa. Bagi siswa yang belum bisa sama sekali membaca al Quran, maka aktivis Rohis akan membantu siswa tersebut. Selain itu, dari sisi kesenian juga diperhatikan dengan diadakannya kegiatan seni Marawis dan Hadrah. Selanjutnya dalam setiap dua minggu sekali juga diadakan kegiatan belajar menyampaikan tausiyah (khitobah). Kegiatan berikutnya juga penting adalah kegiatan keputrian, khususnya untuk siswi pada hari Jumat ketika diselenggarakan shalat Jumat. Kegiatan ini dipandu oleh guru agama dan juga guru mata pelajaran lain yang memahami agama. Para guru agama perempuan di sekolah ini memegang peranan penting dalam kegiatan keputrian.
Berikutnya dalam rangka perayaan hari besar Islam, diselenggarakan kegiatan semacam bakti social. Pihak Rohis menggalang dana untuk diadakan kegiatan bakti social. Bakti social tersebut menyasar ke sekolah-sekolah dasar yang membutuhkan dengan pemberian buku-buku dan juga tas sekolah. Kegiatan seperti ini telah terlaksana hampir setiap tahun biasanya pada acara Muharraman”. Begitu pula pada saat perayaan 1 Muharram atau tahun baru hijriah juga secara rutin diadakan aneka perlombaan se Jabotabek. Perlombaan ini melibatkan siswa SMP hingga SMA/SMK. Di antara ajang yang diperlombakan antara lain pidato, pembacaan puisi, cerdas cermat kandugan al Quran, dan qiroat. Kegiatan itu sudah rutin dan bahkan sudah sampai tingkat provinsi.
Kegiatan tafakkur alam atau tadabbur alam, berlangsung secara rutin sejak tahun 1997 yang diselenggarakan oleh Ikatan Remaja Masjid (IRM). Nama Rohis di sekolah ini sejak awal berdirinya dikenal dengan istilah IRM ini. Adapun kegiatan hari besar Islam itu diselenggarakan sejak tahun 2000. Adapun untuk baca al Quran yang diselenggarakan oleh para guru agama dengan siswa yang tergabung dalam ekskul Rohis berlangsung sejak tahun 2007.
Pihak Pembina Rohis menyatakan bahwa dirasakan kurang efektif kegiatan ekskul Rohis di sekolah ini dalam artian karena kurang adanya pengawasan misalnya dari Kemenag. Barangkali karena kekurangan pengawas dari Kemenag, mereka jarang datang ke sekolah ini. Pihak yang seharusnya melakukan pengawasan belum sampai turun langsung ke sekolahnya, sehingga belum tahu kekurangan ataupun kelebihannya. Termasuk untuk memenuhi kebutuhan akan al Quran diupayakan sendiri dengan menarik pungutan sebesar Rp. 5.000 sampai dengan Rp. 10.000 dari siswa sendiri. Al Quran ini dibutuhkan terutama karena sebelum pelajaran agama dimulai guru-guru agama membiasakan siswa untuk membaca al Quran kurang lebih selama 10 menit. Insiatif muncul dari guru-guru agama untuk mengatasi kekurangan eksemplar al Quran dengan cara pungutan tersebut. Dengan upaya ini kebutuhan akan mushaf al Quran dapat terpenuhi.
Al Quran itu ditaruh di dalam kelas dan digunakan pada waktu pelajaran agama. Baru sebatas keinginan dari guru agama sekaligus Pembina Rohis bahwa siswa membaca al Quran setiap pagi. Namun dukungan dari guru-guru lain serta dari pimpinan sekolah belum memadai. Akibatnya hanya pada waktu dirinya mengajar agama saja, baca al Quran itu diterapkan. Untuk guru agama Islam yang lain pun belum semua menerapkan hal yang sama.
Ada sejumlah wacana yang datang dari guru agama selaku pembina rohani Islam para siswa, antara lain pentingnya pembacaan al Qur’an sebelum menyanikan lagu Indonesia Raya, pada setiap acara tertentu. Namun dalam pengakuannya, belum banyak yang bisa terwujud. Termasuk program quranisasi siswa. Para guru agama selama ini lebih berkonsentrasi pada pengajaran agama kepada siswa. Juga meminta tambahan 1 jam lagi untuk ekskul pelajaran agama, khusus untuk pelatihan membaca al Quran kepada siswa yang belum bisa membaca huruf arab. Masih belum bisa terlaksana. Padahal jumlah anak yang belum mampu membaca al Quran boleh dibilang cukup banyak persentasenya, khususnya di PGRI. Padahal, secara keseluruhan 98 persen siswa beragama Islam.
Ada tiga guru agama di sekolah ini. Sugandhi sendiri lulusan dari Tarbiyah IAIN Sunan Gunung Jati Bandung. Dua orang guru lain yaitu Hasan Sabana serta Erama. Ketiga guru tersebut telah menerima tunjangan sertifikasi guru. Namun begitu, di sisi lain kesenian Islam semacam marawis maupun nasyid misalnya malah bisa berjalan. Seni marawis dari sekolah ini sudah cukup lama dikenal dan sering tampil baik dalam perlombaan maupun pementasan dalam acara terutama di sekolahan.
Hambatan terbesar justru dari kebijakan sekolah yang kurang mendukung. Inisiatif kegiatan keagamaan kebanyakan berasal dari siswa, sejak tahun 1995. Antara lain dengan berdirinya IRM tersebut. Ikatan dengan alumni IRM dapat terjalin, hingga sekarang. Setiap tiga bulan sekali rutin diadakan pengajian ke rumah-rumah alumni walaupun rumah mereka di rumah kontrakan. Mereka sudah berkeluarga dan mempunyai anak dua atau tiga. Kegiatan pengajian rutin antaralumni itu terus berjalan sampai ke wilayah Cibinong dan juga Hambalang. Mereka selalu memberitahukan kepada guru agama ini jadwal pengajian para alumni IRM ini.
Menurut Sugandhi, dukungan dari para alumni ini malah jauh lebih besar ketimbang dukungan dari pihak sekolah, termasuk rencana pembangunan masjid sekolah. Mereka sekarang yang menjalankan proposalnya, dan diperbanyak sendiri oleh mereka. Untuk peribadatan para siswa dan guru sekolah sampai sekarang masih memanfaatkan salah satu ruangan kelas untuk dijadikan mushalla. Karena belum mempunyai bangunan masjid tersendiri, maka penyelenggaran shalat jumat diselenggarakan di sekolah.
Masjid yang lama telah dirubuhkan karena tanah di mana masjid itu berdiri dimiliki oleh mantan kepala sekolah. Begitu lengser, tanah itu pun dijual dan akhirnya gedung yang digunakan shalat jumat oleh sekolah ini pun ikut dirubuhkan. Sekarang ini baru mulai merancang pembangunan masjid yang baru. Rencana pembangunan masjid di bagian depan dengan desain di bagian bawah kantin dan di bagian atas adalah masjid.
Dukungan finansial dari pihak sekolah kepada ekskul Rohis ini dalam bentuk kebijakan dimasukkannya anggaran khusus dari siswa baru ketika awal masuk. Ekskul Rohis diberikan jatah satu orang sebesar Rp. 25.000 untuk sekian kegiatan, termasuk misalnya untuk Qurban, tafakkur alam, kegiatan muharraman, dan lain-lain.
Kerja sama dengan lembaga dakwah lain misalnya dalam bentuk khitanan massal yang dikerjasamakan dengan bulan sabit. Mereka memberikan bantuan dalam bentuk pengiriman tenaga dokter. Hal ini telah berlangsung dari sejak tahun 2005 dan masih berlangsung hingga tahun ini. Kegiatan ini dilangsungkan setahun sekali dengan menyasar terutama kepada warga RT 3 dan 4 Kelurahan Ciheleut, Bogor Timur, tepatnya kawasan di sekitar sekolah. Selain itu juga menjangkau wilayah siswa di kawasan Bogor dan mereka membawa anaknya ke sekolah.
Seperti disebutka di muka, bahwa kegiatan peringatan maulud nabi ataupun isra miraj tidak diselenggarakan secara khusus di sekolah ini, melainkan dirupakan kegiatan seperti kegiatan baksos di waktu acara Muharraman. Kegiatan di dalamnya seperti lomba azan, baca al Quran, cerdas cermat kandungan al Quran, pidato dan sebagainya. Kegiatan seperti ini dilakukan dengan mengundang sekolah-sekolah lain. Besaran dananya bisa mencapai Rp. 25 juta. karena itu, pihak panitia juga menggandeng pihak lain untuk mencukupi kebutuhan dana tersebut. Kepada peserta pun juga dikenakan biaya pendaftaran yang besarannya hingga mencapai Rp. 30 ribu. Dana juga didapat dengan jalan aktivis Rohis berjualan makanan di kalangan siswa. Pernah juga dana diperoleh dengan berjualan di Sentul, dan bahkan pernah pula dengan mengamen di bus kota.
Dalam pengajaran akidah, guru agama di sekolah ini tidak membawa bendera, apakah Persis, NU atau Muhammadiyah. Intinya tauhid sajalah yang diajarkan. Dirinya memberikan informasi juga kepada para guru agama yang lain tentang rujukan al Quran, hadits dan juga keterangan fiqhnya, tanpa mengacu pada ormas-ormas keagamaan Islam di Indonesia. Alasannya karena di setiap kelas itu siswa terdiri dari berbagai golongan.
Beberapa kali pula pihaknya menolak adanya tawaran tutor agama masuk ke sekolah ini karena dikhawatirkan akan mempengaruhi pemahaman akidah siswa. Disadari sepenuhnya bahwa pemahaman anak-anak siswa ini masih dangkal. Pernah terjadi pada tahun 2005, salah satu organisasi masuk ke sekolah ini. Rupanya pihak guru sedikit lengah dan tiba-tiba terjadi bentrok dengan guru di laboratorium biologi. Anak itu oleh tutornya yang dari organisasi luar itu diharamkan memegang alcohol. Guru kemudian kaget dan berdebat sengit dengan siswa tersebut. Anak tersebut rupanya telah dipengaruhi oleh tutornya yang dari organisasi luar itu.
Pihaknya juga khawatir dengan masuknya paham-paham seperti Az Zaitun, NII, dan guru agama pun menerangkan seperti apa detail dari organisasi tersebut. Karena itu ketika ada yang menyodorkan diri untuk membimbing kegiatan keagamaan kepada siswa, guru-guru agama aktif mengajak dialog dan dalam batas tertentu melarang masunya kegiatan tutorial yang mungkin akan membahayakan pemahaman dan akidah siswa. Palagi sekarang dengan ramainya ISIS yang dikhawatirkan pengaruhnya akan masuk di kalangan anak muda Indonesia.

Preview
Berdasarkan paparan di muka, dapat ditarik garis pemahaman bahwa ternyata ekskul Rohis masih eksis dan telah dipraktekkan di dua sekolah tersebut. Hal yang tampak nyata bahwa di dua sekolah yang diteliti, ekskul Rohis selalu dalam pembinaan dan pengawasan guru agama. Dilandasi oleh komitmen para guru terutama guru agama, yang mengingingkan pembinaan bidang keagamaan melalui kegiatan ekskul, sebagai cara penyempurnaan pendidikan di kelas.
Hampir dapat ditemukan benang merah di dua sekolah tersebut, satu negeri satu swasta, bahwa pada sekolah negeri didukung oleh fasilitas yang relatif memadai. Sementara pada sekolah swasta, kegiatan dihadapkan banyak hambatan, karena kurangnya dukungan fasilitas, terutama keberadaab masjid sekolah dan rendahnya komitmen pihak pimpinan sekolah.
Namun mereka sama-sama dibayangi “musuh besar” dalam membina bidang keagamaan, yakni dengan masuknya pengaruh dari pemahaman Islam yang ekstrem. Pembina Rohis di dua sekolah ini, tampak terus menempuh cara untuk menangkal pemahaman yang berbeda seperti kebanyakan pemahaman akidah masyarakat Indonesia.
Secara datar, potret terhadap pendidikan agama disekolah juga disuarakan oleh Ricklef yang mengutip pendapat mantan Dirjen Pendidikan Islam Kemenag Mohammad Ali, bahwa kewajiban pendidikan agama kepada siswa turut berkontribusi dalam mengislamkan anak-anak muda di Indonesia. Disebabkan rendahnya jam pelajaran agama menjadikan, munculnya tuntutan untuk diberlakukannya kegiatan ekstrakurikuler di sekolah.
Melihat hal ini barangkali berbeda dengan sudut pandang penelitian yang telah ada seperti disebutkan di atas. Penelitian Bambang Pranowo serta Salim dkk. Sebagaimana dikemukakan di bab awal tulisan ini, yang cenderung melihat efektivitas Rohis dilawankan dengan ancaman integrasi bangsa serta kebhinnekaan yang dimiliki Bangsa Indonesia. Bambang Pranowo menyampaikan hasil penelitiannya di sebuah diskusi yang diselenggarakan salah satu tv swasta bahwa ada lima pola rekrutmen teroris muda, yang salah satunya melalui ekstrakurikuler di masjid-masjid sekolah.
Adapun penelitian Salim dkk menyebutkan bahwa istilah resistensi dipakai Salim dkk dalam penelitiannya, selain sebagai perlawanan halus karena kuatnya dominasi di dalam sekolah, juga ditujukan pada kuatnya citra Islamis. Rohis dikerangkakan sebagai proses Islamisasi sekolah. Menentang secara terbuka gagasan islamisasi ini bisa dituduh anti-Islam. Dalam hal inilah, negosiasi dan resistensi menjadi strategi penting dan relevan. Selain itu, hasil penelitian tersebut juga menunjukkan sebuah gambaran mengenai ketegangan yang dinamis antara structure dan agency. Temuan lapangan dalam penelitiannya menunjukkan bagaimana upaya membentuk lingkungan sekolah yang Islamis, yang dibangun oleh para aktivis dakwah melalui institusi Rohis di sekolah, tidak selalu berjalan lurus dan lempang. Selalu muncul upaya-upaya agency dalam menegosiasikan dan bahkan melawan structure tersebut.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa justru Rohis digunakan sebagai alat pendidikan untuk mengontrol pemahaman dan akidah siswa agar tidak melenceng dari pemahaman standar sesuai dengan pemahaman kelompok mainstream, seperti NU dan Muhammadiyah serta pemahaman yang dikembangkan ormas-ormas Islam di Indonesia lainnya. Di satu sisi, para guru tidak ingin anak-anak siswanya tidak mengenal agama yang dalam artian paling dasar tidak dapat membaca al Quran, namun juga di sisi lain para guru tidak ingin pemahaman agama yang diterima anak-anak siswa mereka bertentangan dengan pemahaman Islam yang berkembang luas di Indonesia. Artinya, para guru menghindarkan siswanya dari pemikiran yang mengarah pada pemahaman ekstrim.
Hal yang menarik di luar kritik tajam terhadap keberadaan ekskul Rohis, bahwa ternyata Rohis dijadikan ekskul yang paling didukung di sekolah, contohnya di SMAN 3 Bogor misalnya. Selain kegiatan pembacaan al Quran setiap pagi, di setiap kelas juga disediakan rak-rak kayu untuk menaruh al Quran disertai kantong kain buat infak siswa. Gerakan seperti ini ternyata ampuh untuk misalnya mendorong pendirian bangunan tempat ibadah, masjid representatif yang belum dimiliki oleh sekolah ini. Hingga hari ini dari infak siswa telah terkumpul sekitar Rp. 400 juta.
Dikaitkan dengan implementasi Kurikulum 2013 yang dibangun dan diberlakukan untuk merubah mindset peserta didik dalam berfikir serta membangun pola pikirnya sesuai fakta ilmiah dengan menitiberatkan pada pembentukan karakter peserta didik, maka ekskul Rohis ternyata memenuhi unsure-unsur implementasi Kurikulum 2013. Siswa atau peserta didik diajak memahami (knowing), terampil melaksanakan (doing), dan mengamalkan (being). Dalam penilaian kurikulum 2013, terdapat penilaian pengetahuan, keterampilan, sikap (observasi, diri sendiri, antar teman, dan jurnal).
Bila dicermati maka semua aspek penilaian itu bertujuan untuk membentuk karakter peserta didik. Hal ini karena output tersebut menyatakan hasil dari sebuah pembelajaran yang telah dilakukan, mengingat kurikulum 2013 yang dibentuk sedemikian rupa untuk mengatasi dan mengembalikan dekadensi moral bangsa ini. Di sini, lembaga pendidikan (sekolah) menjadi sasaran utama, karena dinilai tepat sebagai awal pembentukan karakter peserta didik. Begitu pula, materi yang dimuat dalam kurikulum 2013 ini tidak akan tercapai tujuan pembelajarannya tanpa didukung oleh semua pihak.
Dapat dikatakan bahwa meskipun disediakan seorang pendidik professional dan sarana dan prasarana yang sangat memadai, namun tanpa adanya penanaman karakter terhadap siswa akan menghasilkan output yang tidak sesuai dengan harapan. Artinya materi yang diterima hanya bersifat pengetahuan (kognitif), tanpa ada pengamalan. Di sinilah pentingnya kedudukan esktrakurikuler semacam Rohani Islam (Rohis).
Walaupun Rohis dilihat sebagai hal yang berkorelasi dengan Kurikulum 2013 dan juga digunakan sebagai sarana menangkis pemahaman Islam radikal di sekolah yang diteliti, ternyata implemantasi ekskul Rohis juga menemui hambatan. Seperti di SMA PGRI I Bogor misalnya, dukungan untuk “meng-quranisasi” peserta didik atau siswa belum mampu terealisir karena belum adanya dukungan kebijakan dari pimpinan sekolah. Artinya, kegiatan ekskul sekolah ini masih dalam batas kurikuler dan belum menjadikannya kegiatan ekstrakurikuler. Bahkan untuk meminta tambahan jam guna melatih anak yang belum membaca huruf Arab pun juga belum terwujud. Namun, Pembina Rohis di sekolah ini terus mengupayakan agar program ekskul Rohis tetap berjalan walaupun belum mendapat dukungan penuh dari pimpinan sekolahnya.

Rekomendasi
Berdasarkan penelitian ini hal yang perlu diperhatikan adalah antara lain:
• Dalam kegiatan ekskul keagamaan di kedua sekolah ini, tampak ada militansi pada sebagian siswa Muslim. Mereka perlu dibina sebaik-baiknya, dengan diberikan perhatian khusus sampai menjadi aktifis keagamaan di dalam maupun di luar sekolah. Ketika mereka menjadi alumni dari sekolah ini, tentu mereka memiliki hubungan emosinal dengan sekolah, dan oleh karena itu diharapkan keterlibatannya.
• Pembinaan kerohanian baik secara khusus yang diarahkan kepada para siswa militan, sebaiknya diberikan wawasan kebangsaan yang cukup. Maksudnya, jangan sampai mengarahkan sswa pada ideologi kelompok radikal, baik yang bersumber dari dalam maupun luar negeri.
• Perhatian dari pihak pengawas sekolah baik dari Kemendikbud maupun dari Kemenag seharusnya lebih meningkat karena para Pembina Rohis merasakan kurangnya perhatian tersebut, lebih-lebih jika dukungan dari pimpinan sekolah juga kurang memadai.
• Perlunya dukungan buku al Quran serta buku-buku keagamaan lainnya kepada SMA swasta tertentu yang kondisinya memang membutuhkan bantuan

Baca lebih lanjut

BAYI AJAIB AFRIKA: SYARIFUDDIN KHALIFAH YANG MENJADI PENDAKWAH

Kembali mengingat peristiwa tahun 90-an, dunia saat itu gempar dengan berita besar seorang bayi berumur 2 bulan dari keluarga Katholik di Afrika yang menolak dibaptis. “Mama, unisibi baptize naamini kwa Allah, na jumbe wake Muhammad” (Ibu, tolong jangan baptis saya. Saya adalah orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya, Muhammad).

Ayah dan ibunya, Domisia-Francis, pun bingung. Kemudian didatangkan seorang pendeta untuk berbicara kepada bayinya itu: “Are You Yesus?” (Apakah kamu Yesus?).

Kemudian dengan tenang sang bayi Syarifuddin menjawab: “No, I’m not Yesus. I’m created by God. God, The same God who created Jesus” (Tidak, aku bukan Yesus. Aku diciptakan oleh Tuhan, Tuhan yang sama dengan yang menciptakan Yesus). Saat itu ribuan umat Kristen di Tanzania dan sekitarnya dipimpin bocah ajaib itu mengucapkan dua kalimat syahadat.

Bocah Afrika kelahiran 1993 itu lahir di Tanzania Afrika, anak keturunan non Muslim. Sekarang bayi itu sudah remaja, setelah ribuan orang di Tanzania-Kenya memeluk agama Islam berkat dakhwahnya semenjak kecil. Syarifuddin Khalifah namanya, bayi ajaib yang mampu berbicara berbagai bahasa seperti Arab, Inggris, Perancis, Italia dan Swahili. Ia pun pandai berceramah dan menterjemahan al-Quran ke berbagai bahasa tersebut. Hal pertama yang sering ia ucapkan adalah: “Anda bertaubat, dan anda akan diterima oleh Allah Swt.”

Syarifuddin Khalifah hafal al-Quran 30 juz di usia 1,5 tahun dan sudah menunaikan shalat 5 waktu. Di usia 5 tahun ia mahir berbahasa Arab, Inggris, Perancis, Italia dan Swahili. Satu bukti kuasa Allah untuk menjadikan manusia bisa bicara dengan berbagai bahasa tanpa harus diajarkan.

Latar Belakang Keluarganya

Mungkin Anda terheran-heran bahkan tidak percaya, jika ada orang yang bilang bahwa di zaman modern ini ada seorang anak dari keluarga non Muslim yang hafal al-Quran dan bisa shalat pada umur 1,5 tahun, menguasai lima bahasa asing pada usia 5 tahun, dan telah mengislamkan lebih dari 1.000 orang pada usia yang sama. Tapi begitulah kenyatannya, dan karenanya ia disebut sebagai bocah ajaib; sebuah tanda kebesaran Allah Swt.

Syarifuddin Khalifah, nama bocah itu. Ia dilahirkan di kota Arusha, Tanzania. Tanzania adalah sebuah negara di Afrika Timur yang berpenduduk 36 juta jiwa. Sekitar 35 persen penduduknya beragama Islam, disusul Kristen 30 persen dan sisanya beragam kepercayaan terutama animisme. Namun, kota Arusha tempat kelahiran Syarifuddin Khalifah mayoritas penduduknya beragama Katolik. Di urutan kedua adalah Kristen Anglikan, kemudian Yahudi, baru Islam dan terakhir Hindu.

Seperti kebanyakan penduduk Ashura, orangtua Syarifuddin Khalifah juga beragama Katolik. Ibunya bernama Domisia Kimaro, sedangkan ayahnya bernama Francis Fudinkira. Suatu hari di bulan Desember 1993, tangis bayi membahagiakan keluarga itu. Sadar bahwa bayinya laki-laki, mereka lebih gembira lagi.

Sebagaimana pemeluk Katolik lainnya, Domisia dan Francis juga menyambut bayinya dengan ritual-ritual Nasrani. Mereka pun berkeinginan membawa bayi manis itu ke gereja untuk dibaptis secepatnya. Tidak ada yang aneh saat mereka melangkah ke Gereja. Namun ketika mereka hampir memasuki altar gereja, mereka dikejutkan dengan suara yang aneh. Ternyata suara itu adalah suara bayi mereka. “Mama usinibibaptize, naamini kwa Allah wa jumbe wake Muhammad!” (Ibu, tolong jangan baptis saya. Saya adalah orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya, Muhammad).

Mendengar itu, Domisia dan Francis gemetar. Keringat dingin bercucuran. Setelah beradu pandang dan sedikit berbincang, mereka memutuskan untuk membawa kembali bayinya pulang. Tidak jadi membaptisnya.

Awal Maret 1994, ketika usianya melewati dua bulan, bayi itu selalu menangis ketika hendak disusui ibunya. Domisia merasa bingung dan khawatir bayinya kurang gizi jika tidak mau minum ASI. Tetapi, diagnose dokter menyatakan ia sehat. Kekhawatiran Domisia tidak terbukti. Bayinya sehat tanpa kekurangan suatu apa. Tidak ada penjelasan apapun mengapa Allah mentakdirkan Syarifuddin Khalifah tidak mau minum ASI dari ibunya setelah dua bulan.

Di tengah kebiasaan bayi-bayi belajar mengucapkan satu suku kata seperti panggilan “Ma” atau lainnya, Syarifuddin Khalifah pada usianya yang baru empat bulan mulai mengeluarkan lafal-lafal aneh. Beberapa tetangga serta keluarga Domisia dan Francis terheran-heran melihat bayi itu berbicara. Mulutnya bergerak pelan dan berbunyi: “Fatuubuu ilaa baari-ikum faqtuluu anfusakum dzaalikum khairun lakum ‘inda baari-ikum, fataaba ‘alaikum innahuu huwattawwaburrahiim.”

Orang-orang yang takjub menimbulkan kegaduhan sementara namun kemudian mereka diam dalam keheningan. Sayangnya, waktu itu mereka tidak mengetahui bahwa yang dibaca Syarifuddin Khalifah adalah QS. al-Baqarah ayat 54.

Domisia khawatir anaknya kerasukan setan. Ia pun membawa bayi itu ke pastur, namun tetap saja Syarifuddin Khalifah mengulang-ulang ayat itu. Hingga kemudian cerita bayi kerasukan setan itu terdengar oleh Abu Ayub, salah seorang Muslim yang tinggal di daerah itu. Ketika Abu Ayub datang, Syarifuddin Khalifah juga membaca ayat itu. Tak kuasa melihat tanda kebesaran Allah, Abu Ayub sujud syukur di dekat bayi itu.

“Francis dan Domisia, sesungguhnya anak kalian tidak kerasukan setan. Apa yang dibacanya adalah ayat-ayat al-Qur’an. Intinya ia mengajak kalian bertaubat kepada Allah,” kata Abu Ayub.

Beberapa waktu setelah itu Abu Ayub datang lagi dengan membawa mushaf. Ia memperlihatkan kepada Francis dan Domisia ayat-ayat yang dibaca oleh bayinya. Mereka berdua butuh waktu dalam pergulatan batin untuk beriman. Keduanya pun akhirnya mendapatkan hidayah. Mereka masuk Islam. Sesudah masuk Islam itulah mereka memberikan nama untuk anaknya sebagai “Syarifuddin Khalifah”.

Keajaiban berikutnya muncul pada usia 1,5 tahun. Ketika itu, Syarifuddin Khalifah mampu melakukan shalat serta menghafal al-Quran dan Bible. Lalu pada usia 4-5 tahun, ia menguasai lima bahasa. Pada usia itu Syarifuddin Khalifah mulai melakukan safari dakwah ke berbagai penjuru Tanzania hingga ke luar negeri. Hasilnya, lebih dari seribu orang masuk Islam.

Mengislamkan Ribuan Orang

Kisah nyata ini terjadi di Distrik Pumwani, Kenya, tahun 1998. Ribuan orang telah berkumpul di lapangan untuk melihat bocah ajaib, Syarifuddin Khalifah. Usianya baru 5 tahun, tetapi namanya telah menjadi buah bibir karena pada usia itu ia telah menguasai lima bahasa. Oleh umat Islam Afrika, Syarifuddin dijuluki Miracle Kid of East Africa.

Perjalanannya ke Kenya saat itu merupakan bagian dari rangkaian safari dakwah ke luar negeri. Sebelum itu, ia telah berdakwah ke hampir seluruh kota di negaranya, Tanzania. Masyarakat Kenya mengetahui keajaiban Syarifuddin dari mulut ke mulut. Tetapi tidak sedikit juga yang telah menyaksikan bocah ajaib itu lewat Youtube.

Orang-orang agaknya tak sabar menanti. Mereka melihat-lihat dan menyelidik apakah mobil yang datang membawa Syarifuddin Khalifah. Beberapa waktu kemudian, Syaikh kecil yang mereka nantikan akhirnya tiba. Ia datang dengan pengawalan ketat layaknya seorang presiden.

Ribuan orang yang menanti Syarifuddin Khalifah rupanya bukan hanya orang Muslim. Tak sedikit orang-orang Kristen yang ikut hadir karena rasa penasaran mereka. Mungkin juga karena mereka mendengar bahwa bocah ajaib itu dilahirkan dari kelarga Katolik, tetapi hafal al-Quran pada usia 1,5 tahun. Mereka ingin melihat Syarifuddin Khalifah secara langsung.

Ditemani Haji Maroulin, Syarifuddin menuju tenda yang sudah disiapkan. Luapan kegembiraan masyarakat Kenya tampak jelas dari antusiasme mereka menyambut Syarifuddin. Wajar jika anak sekecil itu memiliki wajah yang manis. Tetapi bukan hanya manis. Ada kewibawaan dan ketenangan yang membuat orang-orang Kenya takjub dengannya. Mengalahkan kedewasaan orang dewasa.

Kinilah saatnya Syaikh cilik itu memberikan taushiyah. Tangannya yang dari tadi memainkan jari-jarinya, berhenti saat namanya disebut. Ia bangkit dari kursi menuju podium.

Setelah salam, ia memuji Allah dan bershalawat kepada Nabi. Bahasa Arabnya sangat fasih, diakui oleh para ulama yang hadir pada kesempatan itu. Hadirin benar-benar takjub. Bukan hanya kagum dengan kemampuannya berceramah, tetapi juga isi ceramahnya membuka mata hati orang-orang Kristen yang hadir pada saat itu. Ada seberkas cahaya hidayah yang masuk dan menelusup ke jantung nurani mereka.

Selain pandai menggunakan ayat al-Quran, sesekali Syarifuddin juga mengutip kitab suci agama lain. Membuat pendengarnya terbawa untuk memeriksa kembali kebenaran teks ajaran dan keyakinannya selama ini.

Begitu ceramah usai, orang-orang Kristen mengajak dialog bocah ajaib itu. Syarifuddin melayani mereka dengan baik. Mereka bertanya tentang Islam, Kristen dan kitab-kitab terdahulu. Sang Syaikh kecil mampu memberikan jawaban yang memuaskan. Dan itulah momen-momen hidayah. Ratusan pemeluk Kristiani yang telah berkumpul di sekitar Syarifuddin mengucapkan syahadat. Menyalami tangan salah seorang perwakilan mereka, Syarifuddin menuntun syahadat dan mereka menirukan: “Asyhadu an laa ilaaha illallah, wa asyhadu anna Muhammadan Rasuulullah.”

Syahadat agak terbata-bata. Tetapi hidayah telah membawa iman. Mata dan pipi pun menjadi saksi, air mata mulai berlinang oleh luapan kegembiraan. Menjalani hidup baru dalam Islam. Takbir dari ribuan kaum muslimin yang menyaksikan peristiwa itu terdengar membahana di bumi Kenya.

Bukan kali itu saja, orang-orang Kristen masuk Islam melalui perantaraan bocah ajaib Syarifuddin Khalifah. Di Tanzania, Libya dan negara lainnya kisah nyata itu juga terjadi. Jika dijumlah, melalui dakwah Syarifuddin Khalifah, ribuan orang telah masuk Islam. Ajaibnya, itu terjadi ketika usia Syaikh kecil itu masih lima tahun.

Para ulama dan habaib sangat mendukung dakwah Syaikh Syarifuddin Khalifah. Bahkan ulama besar seperti al-Habib ali al-Jufri pun rela meluangkan waktunya untuk bertemu anak ajaib yang kini remaja dan berjuang dalam Islam. (Dikutip dari buku Mukjizat dari Afrika, Bocah yang Mengislamkan Ribuan Orang; Syarifuddin Khalifah).

 

KAFIR-MUSLIM DALAM KONSTATASI POLITIK

Allah Berfirman:

اَللّٰهُ وَلِيُّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا يُخْرِجُهُمْ مِّنَ الظُّلُمٰتِ اِلَى النُّوْرِ    ؕ  وَالَّذِيْنَ كَفَرُوْۤا اَوْلِيٰٓــئُهُمُ الطَّاغُوْتُ ۙ  يُخْرِجُوْنَهُمْ مِّنَ النُّوْرِ اِلَى الظُّلُمٰتِ  ؕ  اُولٰٓئِكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ  هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ

“Allah Pelindung orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya adalah taghut, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan. Mereka adalah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya”.[QS. Al-Baqarah/2: 257]

Kehidupan umat Islam dan non Islam di ranah sosial, harus diakui sepertinya kok SAMA SAJA. Kebaikan dan dan keburukan ada di mana- mana. Para pemabok, pencuri, perampok, pemaling, pealcur, koruptor,  juga ada di setiap prnganut agama. Kalau pemaling yang mengaku “beragama Islam” jumlahnya juga tidak aneh, karena data penduduk Muslim memang lebih banyak.  Terus  apa yang membedakan antara Muslim dan Kafir. ( ikuti saja pendapat bahwa semua yg non Muslim adalah kafir)

🐼Ayat 357 S. al-Baqarah di atas menegaskan bahwa Allah melindungi orang-orang Mukmin, (asalkan atau karena) mereka itu mengajak orang-orang lain: dari kegelapan menuju ke jalan terang. Sebaliknya, orang kafir minta perlindungannya kepada taghut dan lebih sering mengajak orang-orang lain untuk disesatkan (minannur ila -adzulumat).

☕Menjadi orang beriman memang harus BERBEDA dengan nom beriman dalam: visinya, berpikirnya bersikapnya dan bertindak di ranah sosial. Karena segala sesuatu akan dipertanggungjawabkan kepada Allah.

😈Sedangkan kafirin, dalam konteks ayat itu adalah “mengajak orang lain untuk digelapkan hatinya. Diantara caranya adalah  dengan obral janji, omong besar, membuyarkan pandangan hidup yg sebelumnya sudah baik dan benar, untuk  sesatkan.

🆙Dalam ayat itu digunakan kata ” auliya’uhumutaghut” (mereka minta perlindungannya  kpd taghut).  Apa dan siapa itu TAGHUT. Diantara ahli tafsir  mengartikan bahwa taghut adalah  pemberhalaan pada materi, mempertuhankan manusia dan juga pengingkaran pada ayat-ayat suci al-Qur’an.

🆚 Maka bagi mereka yang sudah menyatakan sebagai ORANG BERIMAN mestinya PANTANG  untuk ikut2an memberhalakan Kedudukan, kepentingan pribadi atau golongannya sendiri, kalau tidak ingin dimasukkan sebagai PENGIKUT TAHHUT. Karena keberimanan harus kaffah (utuh)  dalam berkehidupan di bidang apa saja termasuk POLITIK.

😎Dalam MEMILIH PEMIMPIM demikian juga  harus sesuai petunjuk kitab suci. Artinya, kalau yang jadi pertimbangan hanya soal KEDUDUKAN dan KEPENTINGAN PRIBADI atau kepentingan golongannya saja, sekali lagi: itulah NALURI TAGHUT. Alangkah sia-sianya hidup kita.

اُولٰۤئِكَ  الَّذِيْنَ كَفَرُوْا بِاٰيٰتِ رَبِّهِمْ وَلِقَآئِهٖ فَحَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فَلَا  نُقِيْمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ وَزْنًـا

“Mereka itu adalah orang yang mengingkari ayat-ayat Tuhan mereka dan (tidak percaya) terhadap pertemuan dengan-Nya. Maka sia-sia amal mereka, dan Kami tidak memberikan penimbangan terhadap (amal) mereka pada hari Kiamat”. (QS. Al-Kahfi/18: 105)

Wallahua’lam bissawab

ADIL DALAM BERSAKSI

Allah Berfirman:

َلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَاٰنُ قَوْمٍ عَلٰٓى اَ لَّا تَعْدِلُوْا   ؕ  اِعْدِلُوْا هُوَ اَقْرَبُ لِلتَّقْوٰى  ۖ   وَاتَّقُوا اللّٰهَ    ؕ  اِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌۢ بِمَا تَعْمَلُوْنَ”

” Janganlah kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah. Karena (adil) itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan”. (QS. Al-Ma’idah/5: 8)

♎Berbuat adil  adalah sesuai kedudukan dan  fungsi. Di dalam peradilan atau di luar peradilan.

🍭Adilnya seorang hakim adalah dalam mempertimbangkan tingkat kesalahan terdakwa dan dalam memutuskan perkara.

🚣Adil dalam bersaksi adalah memberi kesaksian berdasar apa yang  dia saksikan, tanpa mengurangj dan atau melebih-lebihkan.

♊Adil bagi seorang jurnalis adalah dalan mengepose kasus atau kejadian tertentu, harus sesuai dengan obyeknya atau kenyataan, yang dilihat atau didengar.. pemberitaannya tidak miring kekanan maupun ke kiri.

😨Adalah tantangan besar, dalam keadaan seperti sekarang ini,  yang selalu dihadapkan pada situasi untuk berkompetisi, bersaing dan berebut kemenangan, seperti  PILKADA. Tak terelakkan adalah perebutan pengaruh dan berebut mengambil hati masyarakat

♻Ayat di atas memerintahkan kpd orang-orang mukmin  agar tetap bersikap arif dalam kondisi apapun. Tidak perlu terlalu memuji-muji orang yang disukai dan tidak pula terlalu menjelek-jelekan orang yang tidak disukai.

❤Memuji muji sang idola yang sedang diusung untuk jadi gubernur atau bupati,  sebenarnya wajar saja asal berdasar fakta obyektif dan  jangan berlebihan. Sebalknya, mengkungkap kekurangan terhadap lawan politik atau pesaing, juga wajar saja, asal berdasar fakta yang dijamjn obyektivitasnya. Tidak diikuti dengan  rasa kebencian, ghibah atau fitnah

Kadang tokoh yang sedang diusung itu adalah kawan kita, saudara kita atau famili dekat kita. Disitulah Sikap KEBERADILAN kita sedang DIUJI.

Bisakah bersikap obyektif dan jujur  dalam memaparkan faktanya.

Berikut ini firman Allah yang juga mengingatkan kita:

يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُوْنُوْا قَوَّامِيْنَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلّٰهِ وَلَوْ عَلٰٓى اَنْفُسِكُمْ اَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالْاَقْرَبِيْنَ   ؕ  اِنْ يَّكُنْ غَنِيًّا اَوْ فَقِيْرًا فَاللّٰهُ اَوْلٰى بِهِمَا فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰٓى اَنْ تَعْدِلُوْا   ۚ   وَاِنْ تَلْوٗۤا اَوْ تُعْرِضُوْا فَاِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُوْنَ خَبِيْرًا

“Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah, walaupun terhadap dirimu sendiri atau terhadap ibu bapak dan kaum kerabatmu. Jika dia (yang terdakwa) kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatan (kebaikannya). Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutarbalikkan (fakta-fajta) atau enggan menjadi saksi, maka ketahuilah Allah Mahateliti terhadap segala apa yang kamu kerjakan”. (QS. An-Nisa/4: 135)

Jadi, menerapkan sikap adil tidak hanya dalam bersaksi di pengadilan saja, tapi juga dalam mensikapi keadaan, dalam kehidupan bermasyarkat,  berpolitik dan dalam lapangan  apa saja.

Itulah kearifan yang diajarkan dalam Islam.

Wallahua’lam bissawab.

APABILA TAIPAN MENGENDALIKAN KEKUASAAN

Allah SWT berfirman:

وَمَاۤ اَرْسَلْنَا فِيْ قَرْيَةٍ مِّنْ نَّذِيْرٍ اِلَّا قَالَ مُتْـرَفُوْهَاۤ    ۙ اِنَّا بِمَاۤ اُرْسِلْـتُمْ بِهٖ كٰفِرُوْنَ

وَ قَالُوْا نَحْنُ اَكْثَرُ اَمْوَالًا وَّاَوْلَادًا   ۙ  وَّمَا نَحْنُ بِمُعَذَّبِيْنَ

“Dan setiap Kami mengutus seorang pemberi peringatan kepada suatu negeri, orang-orang yang hidup mewah (di negeri itu) berkata, “Kami benar-benar mengingkari apa yang kamu sampaikan sebagai utusan.””

“Dan mereka berkata, “Kami memiliki lebih banyak harta dan anak-anak (dari kamu) dan kami tidak akan diazab.””

(QS. Saba’/34: 34- 35)

😇TIDAK salah orang menjadi kaya. Orang beriman dan tidak beriman sama saja , boleh kaya.

😴Kekayaan bagi orang beriman memberi peluang untuk masuk surga (kalau kekayaan itu dibaktikan  sesuai perintah agama ) tapi bagi yang tidak beriman  bisa sebaliknya.

Yang kedua inilah, yang membahayakan bagi kehidupan masyarakat.

⛎Ayat Qur’an 34-35 S. Saba’ di atas menunjukkan adanya PRAKTEK KECONGKAKAN pada sementara orang kaya atau superkaya. Mereka yang biasa disebut Taipan, yakni pemilik modal besar, yang menguasi perusahaan2 bessr. Dengan limpahan uangnya mereka merasa mampu mengendalikan politik dan ekonomi pemegang kekuasaan. Bahkan  berambisi untuk menjadi penguasa itu sendiri.

🐲Kecongkakan itu dilandasi oleh pola pikir yang meterialistis. Boro2 mensyukuri nikmat Allah, ia tidak mengakui kebesaranNya.  Ia merasa bahwa kekayaan itu adalah usahanya sendiri, tampa ada campurtangan Allah. Semakin kaya  justru ia semakin menjauhi Tuhan. Dan ketemu dengan paham marxis, yg memandang agama adalah CANDU  bagi masyarakat.

😨Tak aneh kalau para taipan seperti itu yang dekat dengan kepentingan komunis. Ia mensuport calon pemimpin yang  siap memotori masuknya agen-agen komunis

😧Itulah tabiat orang kaya yang terjauhkan dari iman. Luar biasa besar pengaruhnya; membuat manusia menjadi lupa daratan, lupa lautan, lupa keluarga dan lupav menyelamatkan masa depan bangsanya. Uang bisa membius orang menjadi sangat bernafsu untuk meraih kekuasaan. Mereka keluarkan uang seberapapun untuk mengusung seseorang meraih kekuasaan

😧Mereka pasang strategi dan menghalalkan segala cara dan  bermain curang, yang penting MENANG dalam memperebutkan kekuasaan. Itulah tabuat orang kaya -ateis. Demi kepentingan meraih kekuasaan, ia bisa “bicara” apa saja.

♻Maka Islam mengajarkan pentingnya berkeadillan, agar uang itu tidak menumpuk di satu tempat.

Allah SWT berfirman:

مَاۤ اَفَآءَ اللّٰهُ عَلٰى رَسُوْلِهٖ مِنْ اَهْلِ الْقُرٰى فَلِلّٰهِ وَلِلرَّسُوْلِ وَلِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَابْنِ السَّبِيْلِ ۙ  كَيْ لَا يَكُوْنَ دُوْلَةًۢ بَيْنَ الْاَغْنِيَآءِ مِنْكُمْ   ؕ

“Harta fai’ yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya (yang berasal) dari penduduk beberapa negeri, adalah untuk Allah, Rasul, kerabat (Rasul), anak-anak yatim, orang-orang miskin, dan untuk orang-orang yang dalam perjalanan, AGAR HARTA ITU JANGAN HANYA BEREDAR DI ANTARA ORANG-ORANG KAYA DI ANTARA KAMU (QS. Al-Hasyr/59: 7)

🚿sebagai akibat apabila kekayaan hanya untuk bermewah-mewah  dan melupakan keadilan, akan sangat membahayakan masyarakat. Maka Allah memperingatkan:

وَاِذَاۤ اَرَدْنَاۤ  اَنْ نُّهْلِكَ قَرْيَةً اَمَرْنَا مُتْرَفِيْهَا فَفَسَقُوْا فِيْهَا فَحَقَّ عَلَيْهَا  الْقَوْلُ فَدَمَّرْنٰهَا تَدْمِيْرًا

“Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang yang hidup mewah di negeri itu (agar menaati Allah), tetapi bila mereka melakukan kedurhakaan di dalam (negeri) itu, maka sepantasnya berlakulah terhadapnya perkataan (hukuman Kami), kemudian Kami binasakan sama sekali (negeri itu).” (QS. Al-Isra’/17: 16)

Demikian mudah2an kita tidak termasuk orang-orang yang terpengaruh ulah para taipan.

Wallahua’lam bissawab

KISAH HOAX DALAM AL-QUR’AN

Allah berfirman:

 

وَاِذَا جَآءَهُمْ اَمْرٌ مِّنَ الْاَمْنِ اَوِ الْخَـوْفِ اَذَاعُوْا بِهٖ  ۚ  وَلَوْ رَدُّوْهُ اِلَى الرَّسُوْلِ وَاِلٰٓى اُولِى الْاَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِيْنَ يَسْتَنْۢبِطُوْنَهٗ مِنْهُمْ  ؕ  وَلَوْلَا فَضْلُ :اللّٰهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهٗ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطٰنَ اِلَّا قَلِيْلًا

QS an Nisa’/4: 83

“Dan apabila sampai kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka (langsung) menyiarkannya. (Padahal) apabila mereka menyerahkannya kepada Rasul dan ulil amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya (secara resmi) dari mereka (Rasul dan ulil amri). Sekiranya bukan karena karunia dan rahmat Allah kepadamu, tentulah kamu mengikuti setan kecuali sebagian kecil saja (di antara kamu).”

(QS. An-Nisa’/4: 83)

Hoax dalam bahasa al-Qur’an, asal katanya “afaka-ya’fiku – afkan” yang brarti bohong  atau berita bohong. Yaitu informasi yang tidak  benar yang bisa menjadi fitnah atau menjatuhkan nama baik seseorang  Berita itu biasanya berkembang menjadi isu.

🎈Dalam sosiologi ada hukum bahwa berkembangnya isu itu bergantung status  sosial si subyek. “Semakin tinggi status sosial seseorang yang menjadi  obyek isu akan semakin cepat beredarnya”.  maka kalau ada isu negatif yang menyangkut seseorang yang kebetulan menjadi presiden, akan langsung  bikin heboh di masyarakat.

 

📄Ayat di atas menegaskan bahwa segala kabar yg belum jelas kebenarannya sebaiknya dimintakan petunjuk sesuai ketentuan yang telah digariskan oleh Rasullullah.. Rujukan kedua adalah minta penjelasan ULIL AMRI, yakni pihak Berwenang dalam pemerintahan. Ulil Amri di zaman sekarang adalah pemegang kekuasaan, y.d.i yang mentaati Perintah Allah. Setidaknya yang JUJUR dan AMANAH atau dapat dipercaya. Bukan  pemerintah yang justru menebar kebohongan, .atau yang  gampang memperdaya lawan-lawan politiknya intuk tujuan melestarikan kekuasaan.

 

P😅enyebaran hoax yang kemudian berkembang  jadi isu atau bahkan fitnah, itu pernah menimpa keluarga Nabi di zamannya.  Adalah Siti Aisyah, isteri Nabi sendiri yang dilanda gosib. (Lihat: Dep. Agama, Al Qur”an dan Tafsirnya, Jld 6, 2006, hal. 574). Beliau diisukan “ada main” dengan seorang sahabat.

🐧Awal cerita, Aisyah ketinggalan untanya yang ia naiki sewaktu dalam perjalanan pulang dari perang Muraisi’, yakni perang melawan Yahudi. Dalam perjalanan itu, ada manik2nya  terjatuh, kemudian ia turun dan berjalan arah belakang untuk mrengambil kembali itu barang. Tapi sang unta pun sebentar terus berdiri lagi dan meneruskan perjalan tanpa Aisyah, konon karena tubuhnya kecil alias ringan sehingga sang unta ngacir saja, tidak terasa apakah penumpang sudah naik atau belum. Akhirnya Aisyah tertinggal sendirian dan terdiam cukup lama, sampai kemudian datang seorang sahabat Nabi yang lain yi. Safwan bin Mu’attal menghampirinya. 👠Aisyah kmd dipersilahkan menaiki unta Safwan sampe ke tempat tujuan. Peristiwa “jalan berduaan” antara Aisyah dan Safwan itulah yg kemudian dijadikan isu, sampai masyarakat HEBOH. 💖Singkat cerita, terjadilah PRAHARA KELUARGA Nabi. Aisyah pun hanya menangis di kamar karena harus menerima tuduhan keji -selingkuh, dan ia tak sanggup mendatangkan saksi. Nabipun nyaris pingsan karenanya.

Prahara yang berasal dari  HOAX itu yang menjadi ASBABUN NUZUL  ayat 11 s.d. 15 QS an Nur /24.

 

Allah SWT berfirman:

 

لَوْلَاۤ  اِذْ سَمِعْتُمُوْهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُوْنَ وَالْمُؤْمِنٰتُ بِاَنْفُسِهِمْ خَيْرًا ۙ  وَّقَالُوْا  هٰذَاۤ اِفْكٌ مُّبِيْنٌ

“Mengapa orang-orang mukmin dan mukminat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri, ketika kamu mendengar berita bohong itu dan berkata, “Ini adalah (suatu berita) bohong yang nyata.”” (QS. An-Nur/24: 12)

 

👇Usut punya usut ternyata penyebar hoax itu adalah Abdullah bin Ubay bin Sulul, orang yang  sejak awal memang berkeinginan membuat kekacauan dan  kekeruhan umat Umat Islam.

 

Allah SWT menegaskan dalam kaitan ini:

 

اِذْ تَلَـقَّوْنَهٗ بِاَ لْسِنَتِكُمْ وَتَقُوْلُوْنَ بِاَ فْوَاهِكُمْ مَّا لَـيْسَ لَـكُمْ بِهٖ عِلْمٌ وَّتَحْسَبُوْنَهٗ هَيِّنًا   ۖ  وَّهُوَ عِنْدَ اللّٰهِ عَظِيْمٌ

“(Ingatlah) ketika kamu menerima (berita hoax) itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit pun, dan kamu menganggapnya remeh, padahal dalam pandangan Allah itu soal besar.” (QS. An-Nur/24:15)

 

😧Seperti disiratkan dalam ayat tersebut, kaum Muslim sendiri disindir oleh Allah SWT, yang  ternyata waktu itu masih gampang berprasangka buruk terhadap sesamanya.

😗Gilirannya juga gampang tersulut oleh isu murahan, yang dibuat oleh mereka yang suka iseng atau  memang ingin merusak keutuhan.

 

😎Kalo orang Islam itu saling mempercaya dan memang  bisa tercipta saling percaya satu sama lain, inshaAllah tidak mudah diperdaya oleh berita-berita hoax.

 

Allah SWT berfirman:

 

يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْۤا اِذَا ضَرَبْتُمْ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ فَتَبَـيَّـنُوْا

 

“Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu pergi  di jalan Allah, maka tabayyunlan”.(QS. An-Nisa/4:94)

Tabayyun artinya “mencari tahu kebenaran fakta”

 

Demikian petunjuk Allah untuk mengindari hoax.

 

Wallahua”alam bissawab.

SIAPA MUSLIM MINIMALIS

Allah SWT berfirman:

ِ  مَنْ يُّؤْمِنْۢ بِاللّٰهِ وَيَعْمَلْ صَالِحًـا يُّدْخِلْهُ جَنّٰتٍ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهَا الْاَنْهٰرُ خٰلِدِيْنَ فِيْهَاۤ اَبَدًا  ؕ

” barang siapa beriman kepada Allah dan mengerjakan kebajikan, niscaya Dia akan memasukkannya ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya” (QS. At-Talaq/65: 11)

🔥Di satu saat  di WA ini ada yang nanya kepada saya: apakah Syiah itu Islam. Kemudiiann saya jawab “ya” dengan mengutip ayat di atas. Tanpa saya ikuti uraian lain-lain.

💡Ada beberapa ayat lagi yang artinya  sepadan dengan itu, yang menyebutkan tentang orang beriman dan beramal saleh, yang dijanjikan Allah masuk surga.  Saya tak mrnanggapi soal penamaan sebuah kelompok yang dibuat manusia. Entah itu Ahli Sunnah waljamaah, Muhammadiysh, PERSIS, Ikhwanul Muslimin, Islam Jamaah, dan seabreg lagi. Tanpa mengecilkan keberadaan  lembaga2 tersebut.  Pelembagaan itu  adalah BAJU saja atau WADAH, yang sifatnya temporal. Baik yang membawa bendera keormasan, keparpolan, kemanusiasn, paham keagamaan atau penyelamatan lingkungan, kependidikan,  dsb. Dalam konteksitas keberimanan ini saya tak berminat membincangkannya karena semua wadah itu bukan saja TIDAK ADA disebut  dalam Al. Qur”an tapi juga bukan penjamin seseorang bisa masuk surga. Tidak juga ada petunjuk dari al Qur’an bahwa kelompok2 yang sering dihujat-hujat seperti Syiah, Muawiyah, Ahmadiyah, dan sbg .nya pasti masuk neraka.

😐Nama kelompok yang dikenalkan oleh al- Qur”an adalah seperti: muslimin, kafirin, zalimin, musyrikin, mukminin, mustad’afin,  masakin, fukara, shalihin, bani Israil,  muttaqin munafikin, dan lain-lain. Penjelasan tentang  siapa2 mereka itu, semua ada di Qur’an juga.

✳Pesan yang melekat pada perintah BERIMAN adalah  beramal saleh, dengan segala bentuknya.  Seseorang itu telah beriman adalah ketika ia sudah  membaca kalimah TAUHID, laailaha illallah. Di dalam kalimat ini adalah prngakuaan bahwa Allah itu ada dan Dia adalah satu-satunya Penguasa Alam Semesta dan  yang Paling  berhak disembah.

⚾Kesalehan dan ketaqwaan adalah jalan penyempurnaan keimanan dan spektrum kesempurnaan itu  amatlah luas.

💚Ayat sebagaimana tertuang di atas sebenarnya sudah lazim di telinga kaum Muslimin. Karena ayat yang sama atau sepadan dengan itu terdapat dalam beberapa tempat dalam  al-Qur’an, al:

QS AN Nahl/16: 97. QS. Al-Jasiah/45: 40 dan banyak lagi tenrang prrilaku kesalehan yg diperintahllkan dalam al Qur’an. Belum lagi ysng diperintah  Nabi Saw.

Keluasan spektrum kesalehan, itu yang akan mentukan tinggi rendahnya iman seseorang.. Maka  Kanjeng Nabi menyebutkan bahwa iman itu bertingkat-tingkat.

🍭Serendah-rendah perbuatan yang menandai keberimanan adalah membuang duri di jalan karena keikhlasannya (kitab Shahih Bukhari dalam kitab Al-Adzan no. 652 juga kitab Imam Muslim  hadis 1914.).

Hadis Rw Ahmad “Akan dikeluarkan dari neraka: orang yang mengucapkan “Laailaaha illallah dan di dalam hatinya terdapat kebaikan”. (Mukhtashar Shahih Bukhari jld 1 hds no. 34. hal. 40, Islam Rahmatan, 2007.

📖Dalam Sahih Bukhari dan Shahih Muslim yg disarah dlm kitab 2000 Mutiara Hadits jld 1 oleh Prof. Dr. Hasbi Ashidiequi  hal. 260 dijelasksn ttg.dua orang Sahabat Nabi yg dalam peperangan baru saja menghadapi seorang kafir yg baru saja membunuh beberapa orang  Muslim. Kemudian tatkalah Sahabat tsb. menghunus pedangnya di kafir membaca Laailaha illallahan,  namun Sahabat itu ga peduli dan langsung menebasnya.  Hingga cerita kasus tsb sampai kpd Nabi Saw. Kmd Nabi menegurnya, “kamu membunuhnya ! Teguran itu  di ulang2 sampai 3 x. Para Sahabat memaknai  teguran Nabi itu, memberikan petunjuk yang artinya  bahwa orang yg telah membaca Kalimah Lailaha illallah telah berarti masuk Islam dan haram darahnya. Betapapun  mereka itu baru membaca kalimah tauhid, belum menjalankan syariat sama sekali. Tapi ia telah HARAM darahnya, ia berhak mendapat perlindungan dari saudara2nya sesama Muslim.

🔛Lihat pula kisah Nabi dengan pamannya, Abu Thalib. Sebagaimana dikisahkan oleh Ibnul Musayyab dr ayahnya, ketika sang paman, akan meninggal dunia. Dikatakan oleh Nabi ” wahai Pamanku , katakanlah ‘laailaha illallah’ yaitu kalimat yang aku nanti bisa beralasan di hadapan Allah”.

Walau usaha Nabi untuk mengislamkan gagal, namun kisah itu memberi petunjuk betapa melafazkan kalimat Tauhid itu menjadi INDIKATOR utama keberislaman seseorang dan akan sangat meringankan  membantu meringankan azab di akhirat.

👝Jadi bagi seeorang yang pernah membaca kalimah Tauhid apalagi membaca dua kalimah Shadat dia adalah Muslim Biarpun  orang itu dalam hidupnya tidak pernah beribadah, Biarpun mereka banyak berbuat maksiat; biarpun mereka koruptor, maling, dsb. Biarpun mereka masuk anggota kelompok ormas apapun. Utulah MUSLIM MINIMALIS. Walau bagaimanapun mereka tidak selayaknya ia ” DIKELUARKAN” dari ISLAM

Tinggi rendahnya tingkat keberimanan itulah yang membedakan satu sama lain.

Orang yang ahli maksiat dengan ahli dzikir jelas tidak bisa disamakan balasannya di akhirat.

Tapi seburuk-buruk  orang yang ahli maksiat, SEPANJANG TIDAK MENYEKUTUKAN TUHAN ALIAS  TIDAK MUSYRIK , kalau masih punya bekal iman,  masih terbuka pintu taubatnya dan pintu Ampunan dari Tuhannya. Demikian petunjuk Al Qur’an.

اِنَّ اللّٰهَ لَا يَغْفِرُ اَنْ يُّشْرَكَ بِهٖ وَيَغْفِرُ مَا دُوْنَ ذٰ لِكَ لِمَنْ يَّشَآءُ  ۚ

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni (dosa) karena mempersekutukan-Nya (syirik), dan Dia mengampuni apa (dosa) yang selain (syirik) itu bagi siapa yang Dia kehendaki. (QS. An-Nisa’/4: 48)

Demkkian. Sebaiknya kita berhati-hati dalam menuduhkan  bahwa seseorang itu Muslim atau non Musllm

Wallahua’lam bissawab